Pengertian Arthropoda Adalah Meliputi peranan, klasifikasi, struktur, reproduksi, manfaat, habitat, dan contoh arthropoda


Arthropoda merupakan salah satu filum yang anggotanya sangat melimpah di bumi. Lebih dari 1 juta spesies arthropoda telah ditemukan, dimana banyak diantaranya merupakan kelompok serangga. Arthropoda memiliki ciri tubuh yang terpisah menjadi beberapa segmen (cephal (kepala), thorax (badan), dan abdomen (perut)), memiliki lapisan eksoskeleton yang keras dan tubuh bersendi. Filum Arthropoda terbagi menjadi empat subfilum yaitu Chelicerata, Myriapoda, Hexapoda, dan Crustacea.


Struktur Tubuh Arthropoda

 


Disebabkan karna anggotanya yang sangat banyak, maka struktur tubuh arthropoda yang beragam tergantung kepada kelompoknya masing-masing. Secara umum, arthropoda ini mempunyai tubuh yang terbagi menjadi tiga segmen utama, yakni kepala,dada (thoraks) serta Perut (Abdomen). Tubuh arthropoda ini berbentuk simetri bilateral, artinya jika  tubuhnya dipotong itu melalui mulut serta anus, maka hewan tersebut akan terbagi menjadi dua bagian kiri serta kanan yang juga sama persis. Arthropoda ini mempunyai eksoskeleton, yaitu pelindung atau juga kerangka luar tubuh keras serta kuat yang terbuat dari zat kitin. Umumnya diantara segmen tubuhnya, terdapat bagian yang tidak mengandung zat kitin sehingga mudah untuk da[at melakukan pergerakan.

Jumlah kaki pada arthropoda ini umumnya lebih dari 2 pasang, tetapi seluruh tergandung kepada kelasnya. Selama masa pertumbuhan, terdapat banyak kelompok dari filum ini yang mengalami perubahan bentuk (metamorfosis) serta pergantian rangka luar (ekdisis). Habitat arthropoda ini sangatlah luas, mereka bisa atau dapat ditemukan hampir di seluruh tempat baik itu laut, air tawar, darat atau juga sebagai parasit. Terdapat 750.000 spesies arthropoda yang sudah diketahui.

 

 Baca Juga: Pengertian Hukum Internasional - Bentuk, Asas-Asas, Sumber Hukum dan Sebab-sebab Sengketa Internasional



 Ciri Arthropoda

  • Tubuh tersegmentasi. Ini berarti bahwa mereka akan memiliki tubuh yang terdiri dari lebih dari satu bagian. Laba-laba memiliki dua segmen dan lalat memiliki tiga segmen
  • Banyak kaki bersendi atau anggota badan. Laba-laba memiliki 8 kaki, kaki seribu dapat memiliki … Ratusan! lalat memiliki tiga segmen.
  • Sebuah eksoskeleton. Ini adalah kerangka eksternal. Seperti baju besi, melindungi tubuh arthropoda. Ketika arthropoda lahir eksoskeleton yang lembut tapi mengeras dengan cepat dan dapat ditumpahkan saat makhluk tumbuh. Arthropoda adalah invertebrata, yang berarti bahwa mereka tidak memiliki tulang belakang.
  • berdarah dingin. Arthropoda adalah berdarah dingin – yang berarti, suhu tubuh mereka tergantung pada suhu lingkungan sekitar mereka. Arthropoda adalah beberapa hewan paling menarik di dunia!
  • habitat. Arthropoda yang di seluruh dunia dalam distribusi mereka dan menempati berbagai habitat termasuk laut dalam, perairan pesisir, habitat darat, sungai dan sungai air tawar, hutan, gurun, semak belukar, dan padang rumput.
  • Mempunyai 3 bagian tubuh utama yakni tubuh bersegmen (ruas), rangka luar (eksoskeleton) keras, dan ekor.
  • Tubuh yang terdiri dari caput (kepala), toraks (dada), dan abdomen (perut) yang bersegmen-segmen
  • Tubuh terbungkus kutikula sebagai kerangka luar yang terbuat dari zat protein dan zat kitin
  • Memiliki ukuran tubuh yang beragam
  • Bentuk tubuh simteris bilateral
  • Sifat hidup arthropoda adalah parasit, hetertropik, dan hidup dengan bebas
  • Memiliki alat pernapasan yang berupa trakea, insang, dan paru-paru (berbuku)
  • Bereproduksi secara aseksual dan seksual
  • Alat pencernaan yang sempurna atau lengkap mulai adri mulut, kerongkongan, usus, dan anus
  • Arthropoda hidup di air tawar, darat, laut, dan udara
  • Sistem peredaran darah arthropoda adalah terbuka dengan darah yang tidak mengandung hemoglobin melainkan hemosianin


 

Klasifikasi Tentang Arthropoda

Klasifikasi Arthropoda

1. Arakhnida

Kata arachnida berasal dari bahasa Yunani dan berarti “arachno”, yang berarti laba-laba. Tetapi anggota kelas ini bukan hanya laba-laba. Secara umum, anggotanya memiliki dua bagian tubuh utama, yaitu bagian depan (kepala) dan bagian belakang (perut). Tetapi dalam Scorpio ada tiga bagian tubuh, yaitu bagian depan (kepala), bagian tengah (tubuh) dan bagian belakang (ekor).

Fitur utama arakhnida adalah:

  • Tubuh tersegmentasi yang terdiri dari cephalothorax (kepala-dada) dan perut (tanpa anggota badan). 
  • Memiliki empat pasang anggota badan. 
  • Banyak yang hidup di darat, sebagian hidup di air laut atau hidup sebagai parasit. 
  • Tidak memiliki antena di kepala-dada (Cephalothorax). 
  • Dengan mulut yang digunakan untuk memegang atau menangkap mangsa, mulut ini sering disebut sebagai Clisera. 
  •  Memiliki sentuhan dan penjahit yang biasa disebut Pedipalpus (terletak di belakang clisera). 
  • Darahnya mengandung hemoglobin.

2. Krustasea

Crustacea adalah kelas artropoda yang hidup di air. Crustacea dapat ditemukan di air laut atau air tawar.

Beberapa fitur utama dari krustasea adalah:

  •  Memiliki dua pasang antena di kepala. 
  • Dengan tubuh tersegmentasi yang terdiri dari cephalothorax (kepala-dada) dan perut (perut). 
  • Bagian luar tubuh adalah exoskeleton tanduk (chitin). 
  • Tidak memiliki kapiler. 
  • Memiliki sepasang kaki di setiap segmen tubuhnya. 
  • Dapat menyebabkan pelepasan kulit.
  • Pertukaran udara tersebar.

3. Myriapoda

Kata myriaooda berasal dari bahasa Yunani dan berarti “Myria”, yang sangat berarti, dan “Podos”, yang berarti kaki. Sesuai namanya, Myriapoda adalah sekelompok hewan dengan kaki yang cukup banyak.

Berikut adalah beberapa fitur utama dari Myriapoda:

  • Tubuhnya panjang seperti cacing dan memiliki banyak segmen. 
  • Di kepala adalah sepasang antena. 
  • Memiliki 1 hingga 2 pasang kaki di setiap segmen tubuh.
  • Hewan dengan sepasang kaki pada satu segmen disebut chilopod, sedangkan hewan dengan dua pasang kaki pada setiap segmen disebut diplopoda. 
  • Peningkatan jumlah segmen dalam setiap proses penggantian dermal.

4. Insecta / Hexapoda

Kata serangga berasal dari bahasa Latin dan berarti serangga. Insecta adalah invertebrata dalam kelompok yang hanya satu satunya yang dapat terbang. Jenis dan tipe individu dalam kelas ini sangat banyak. Jumlah spesies serangga yang diidentifikasi adalah 750.000 spesies. Cabang ilmu pengetahuan yang menyelidiki serangga ini disebut entomologi.

Berikut adalah beberapa fitur utama serangga:

  • Tubuhnya terdiri dari 3 bagian tubuh utama, yaitu kepala, tubuh dan perut. 
  • Di kepala ada beberapa jenis gigitan mulut, pengisap dan menelan. 
  • Memiliki 3 pasang kaki. 
  • Sebagian besar anggota mereka tinggal di darat. 
  • Biasanya memiliki sayap dan bernafas dengan trakea.
  • Tubuhnya dilindungi oleh kulit chitin yang keras, yang bertindak sebagai exoskeleton

 

Ukuran Serta Bentuk tubuh Arthropoda

Ukuran dari tubuh Arthropoda ini beragam, ada yang ukurannya kecil yakni kurang dari 0,1 mm (contohnya seperti tungau serta kutu) sampai pada ukuran yang lebih dari 3 m (contohnya seperti kepiting Macrocheira kaempferi). Bentuk dari tubuh Arthropoda ini juga sangat beragam. Tubuhnya itu simetri bilateral serta dilindungi oleh adanya eksoskeleton atau rangka luar.

Arthropoda ini mempunyai anggota tubuh dengan struktur serta fungsi yang juga berbeda-beda, misalnya seperti sayap untuk terbang, kaki digunakan berjalan atau juga berenang, capit guna menangkap mangsa, dan alat kopulasi, serta juga alat untuk pertahanan tubuh, juga alat reseptor sensori.

 

Sistem Organ Arthropoda

  • Sistem Reproduksi Arthropoda

    Reproduksi arthropoda ini bisa atau dapat berlangsung dengan secara seksual atau juga aseksual. Secara seksual itu melalui proses paedogenesis, yakni reproduksi dengan pembuahan oleh hewan jantan serta biasanya terjadi pada individu muda. Sedangkan untuk reproduksi aseksual dengan melalui proses partenogenesis yakni reproduksi itu tanpa pembuahan oleh hewan jantan.

  • Sistem Saraf Arthropoda

    Sistem saraf arthropoda ini adalah suatu sistem saraf tangga tali berjumlah sepasang yang terletak pada sisi ventral tubuhnya. Arthropoda ini mempunyai alat peraba berupa antena pada tubuhnya.

  • Sistem Sirkulasi (Peredaran Darah) Arthropoda

    Sistem sirkulasi pada arthropoda ini adalah sistem peredaran darah terbuka yang terdiri dari jantung dengan pembuluh darah pendek. Darahnya berwarna hijau serta disebut hemolimfa.

  • Sistem Pernapasan Arthropoda

    Sistem pernapasan pada arthropoda beragam tergantung kepada jenisnya, terdapat yang bernapas itu dengan menggunakan insang, paru-paru, trakea, atau juga dengan melalui pori-pori di permukaan tubuhnya.

  • Sistem pencernaan arthropoda

    Sistem Pencernaan Arthropoda ini adalah sistem pencernaan sempurna yang terdiri dari mulut, esofagus, lambung, usus serta anus. Mulutnya dilengkapi dengan berbagai alat tambahan yang bisa atau dapat mempermudah pencernaan makanan. Contohnya ialah rahang yang dimiliki belalang.

  • Sistem Eksresi Arthropoda

    Organ eksresi utama pada arthropoda adalah suatu kelenjar hijau yang sering disebut dengan tubula malpighi. Kelenjar ini adalah tempat untuk dikeluarkannya sisa metabolisme tubuh.

 

 

Metode Reproduksi Arthropoda

Dalam metode reproduksi pada Arthropoda ini beragam yaitu:

  • Semua spesies darat menggunakan pembuahan dalam, tetapi sering dilakukan dengan cara pemindahan sperma tidak langsung.
  • Spesies air menggunakan pembuahan dalam atau pembuahan luar.
Hampir semua Arthropoda bertelur tetapi kalajengking melahirkan setelah telurnya menetas di dalam tubuh induknya. Arthropoda muda bervariasi bentuknya mulai dari menyerupai dewasa dengan ukuran yang lebih kecil sampai berupa larva dan ulat yang tidak memiliki kaki berbuku-buku yang akhirnya akan mengalami metamorfosis total untuk mencapai bentuk dewasa. Penjagaan induk terhadap Arthropoda muda bervariasi dari yang tidak ada sama sekali sampai penjagaaan yang lama, seperti yang dilakukan oleh kalajengking.Dalam garis evolusi Arthropoda bisa ditelusuri periode Kambrium. Kelompok ini umumnya dianggap sebagai monofiletik dan banyak analisis mendukung penempatan Arthropoda bersama cycloneuralia dan superfilum ecdysozoa. Tetapi hubungan dasar metazoan belum diketahui secara pasti. Dalam hal ini hubungan diantara sesame kelompok Arthropoda masih sering diperdebatkan. Arthropoda memiliki kontribusi terhadap suplai makanan, manusia, baik langsung ( sebagai makanan ) maupun tidak langsung seperti membantu penyerbukan. Beberapa spesies tertentu diketahui merupakan vektor penyakit berbahaya bagi manusia hewan dan tumbuhan.
  • Branchiopoda

Para Branchiopoda terdiri dari empat kelompok yang hidup:. Yang Anostraca (“peri udang” atau “monyet laut”), Notostraca (“udang kecebong”), Cladocera (“kutu air”), dan Conchostraca (“udang kerang ‘) Ada juga dua kelompok fosil yang termasuk dalam Branchiopoda, tetapi belum terselesaikan apakah mereka subkelompok dalam kelompok-kelompok yang hidup dan berevolusi secara terpisah sini kelompok-kelompok fosil. akan dibahas dalam kelompok makhluk hidup yang mereka paling mirip.

  • Maxillopoda

Maxillopods umumnya hewan kecil dengan teritip menjadi pengecualian untuk aturan ini. Mereka umumnya memiliki tubuh pendek, dengan perut berkurang yang biasanya tidak memiliki pelengkap. Telah menyarankan bahwa leluhur umum untuk semua maxillopods dikembangkan kematangan seksual sebelum itu benar-benar bermetamorfosis menjadi bentuk dewasa. Jika hipotesis ini benar, itu akan menjelaskan ukuran rencana, tubuh kecil diperpendek dan berkurangnya jumlah pelengkap biasanya ditemukan di Maxillopoda.

Ostracods, copepoda dan teritip adalah kelompok yang paling berlimpah dan beragam dalam Maxillopoda. Ostracods dan teritip secara substansial catatan fosil. Mystacocarida yang kecil seperti cacing krustasea. Branchiura dan Tantulocarida keduanya kecil ectoparasitic kelompok krustasea.Maxillopods termasuk teritip, copepoda, mystacocarids, tantulocarids, branchiurans, ostracods, dan kelompok terkait. Kebanyakan spesies kecil. Kebanyakan pakan dengan cara maxillae mereka (bukan makan filter menggunakan pelengkap toraks untuk memindahkan air); teritip, bagaimanapun, adalah pengecualian. Teritip pakan dengan pelengkap dada, tapi dengan cara yang unik di antara krustasea.

 Karakteristik lain dari maxillopods termasuk rencana dasar dari 5 kepala dan batang segmen 10 (6 toraks dan biasanya 4 perut), diikuti oleh telson terminal. Segmen perut biasanya kurangnya pelengkap; pelengkap tempat lain pada tubuh biasanya biramous. Maxillopoda adalah beragam kelas dari krustasea termasuk teritip , copepoda dan sejumlah hewan terkait. Ini tidak muncul menjadi kelompok monofiletik , dan tidak ada karakter tunggal menyatukan semua anggota.

  • Klasifikasi
  1. Kerajaan : Animalia
  2. Filum : Arthropoda
  3. Subphylum : Crustacea
  4. Kelas : Maxillopoda

 

  • Malacostraca

Malacostraca adalah yang terbesar dari enam kelas dari krustasea , yang mengandung lebih dari 25.000 yang masih ada spesies , dibagi di antara 16 perintah . Anggotanya menampilkan keragaman yang lebih besar dari bentuk tubuh daripada kelas lain hewan, dan termasuk kepiting , lobster , udang , krill , kutu kayu , Scud ( Amphipoda ), udang mantis dan banyak binatang lainnya kurang dikenal. Mereka melimpah di semua lingkungan laut dan air tawar juga dijajah dan habitat darat. Mereka disatukan oleh umum Bauplan , terdiri dari segmen tubuh 20 (jarang 21), dibagi ke dalam dada, kepala dan perut.

 

Baca Juga: Perbuatan Melawan Hukum (PMH) Dalam Perspektif Hukum Pidana, Perdata dan Tatanegara

 

Penelusuran yang terkait dengan arthropoda adalah

  • reproduksi arthropoda
  • peranan arthropoda
  • klasifikasi arthropoda
  • struktur tubuh arthropoda
  • contoh arthropoda
  • manfaat arthropoda
  • habitat arthropoda
  • rongga tubuh arthropoda