Kebijakan Moneter Adalah - Pengertian, Tujuan, Jenis, Instrumennya dan Contoh Kebijakan Moneter

Apa Itu Kebijakan Moneter ?


Kebijakan moneter yakni kebijakan pemerintah yang dipengaruhi oleh perkembangan moneter variabel (uang, suku bunga, suku bunga pinjaman dan nilai tukar) untuk mencapai hasil yang diinginkan.Kebijakan Pemerintah juga dapat diartikan sebagai kebijakan moneter dalam kendali ekonomi suatu negara. Masalah ekonomi yang penting bagi kebijakan moneter adalah inflasi, pengangguran, dan distribusi barang.Definisi kebijakan moneter di Indonesia tercantum dalam Undang-Undang Bank Indonesia No. 23 tahun 1999, yang diubah dalam UU No. 3 tahun 2004. Dikatakan, “Kebijakan moneter adalah kebijakan yang ditetapkan dan diterapkan oleh Bank Indonesia, antara lain, untuk mencapai dan menjaga stabilitas nilai rupiah dengan mengendalikan jumlah uang beredar dan suku bunga.”



Tujuan Kebijakan Moneter

Kebijakan moneter yang diambil oleh penguasa sebuah negara bertujuan untuk meningkatkan perekonomian dan kesejahteraan negara tersebut. Tujuan besar dari diambilnya sebuah kebijakan moneter adalah tercapainya kestabilan dalam ekonomi makro.
Kebijakan moneter juga bukan sesuatu yang kaku dan statis, namun harus terus berubah dan bergerak sesuai dengan kondisi ekonomi negara yang bersangkutan. Berikut ini adalah tujuan dari kebijakan moneter yang dilakukan oleh pemerintah.
  • Mengedarkan uang di masyarakat sebagai alat tukar, sekaligus mengendalikan jumlah uang yang beredar.
  • Mempertahankan keseimbangan kebutuhan likuiditas perekonomian dengan stabilitas tingkat harga.
  • Melakukan distribusi likuiditas optimal untuk mencapai tetumbuhan ekonomi yang diinginkan pada berbagai sektor.
  • Membantu pemerintah dalam melaksanakan kewajiban yang tidak terealisasi melalui sumber penerimaan yang normal.
  • Menjaga kestabilan ekonomi dengan cara mempertahankan keseimbangan antara kebutuhan barang dan jasa dengan ketersediaannya di masyarakat.
  • Menjaga kestabilan harga yang dihasilkan dari interaksi antara jumlah uang yang beredar di masyarakat dengan jumlah barang yang tersedia.
  • Mencegah terjadinya inflasi.
  • Peningkatan kesempatan kerja yang dapat dicapai melalui kestabilan ekonomi. Dengan adanya kestabilan ekonomi, diharapkan pengusaha akan semakin terdorong untuk berinvestasi sehingga memperluas kesempatan kerja pada masyarakat.
  • Meningkatkan ekspor dan mengurangi impor untuk memperbaiki neraca perdagangan negara.


Jenis Kebijakan Moneter

Berdasarkan tujuannya, ada 2 kebijakan moneter yang biasa dipakai banyak negara, yaitu kebijakan ekspansi dan kebijakan kontraktif. Berikut adalah penjelasan dari 2 jenis kebijakan tersebut :
  • Kebijakan Ekspansif

Kebijakan ini bertujuan untuk meningkatkan pasokan uang dalam perekonomian dengan menurunkan suku bunga, membeli sekuritas pemerintah oleh bank-bank sentral, dan menurunkan persyaratan cadangan untuk bank.
Bersamaan dengan itu, kebijakan ekspansif juga akan menurunkan tingkat pengangguran dan merangsang aktivitas bisnis dan kegiatan belanja konsumen. Tujuan keseluruhan dari kebijakan moneter ekspansif adalah untuk mendorong pertumbuhan ekonomi. Namun resikonya, kebijakan ini dapat menyebabkan inflasi yang lebih tinggi.
  • Kebijakan Kontraktif

Tujuan dari kebijakan moneter kontraktif adalah untuk mengurangi jumlah uang beredar dalam perekonomian. Ini dapat dicapai dengan menaikkan suku bunga, menjual obligasi pemerintah, dan meningkatkan persyaratan cadangan untuk bank. Kebijakan kontraksi digunakan ketika pemerintah ingin mengendalikan tingkat inflasi.


Instrumen Kebijakan Moneter

  • Kebijakan Operasi Pasar Terbuka
Ini merupakan salah satu kebijakan yang diambil oleh bank sentral untuk mengurangi atau menambah jumlah uang yang sedang beredar di masyarakat dengan cara melakukan pembelian atau penjualan Sertifikat Bank Indonesia (SBI) atau dengan melakukan pembelian atau penjualan surat berharga yang dijual di pasar modal.
  • Kebijakan Diskonto
Diskonto adalah pemerintah mengurangi atau menambah jumlah uang beredar dengan cara mengubah diskonto bank umum. Jika bank sentral memperhitungkan jumlah uang beredar telah melebihi kebutuhan (gejala inflasi), bank sentral mengeluarkan keputusan untuk menaikkan suku bunga. Dengan menaikkan suku bunga akan merangsang keinginan orang untuk menabung.
  • Kebijakan Cadangan Kas
Bank sentral dapat membuat peraturan untuk menaikkan atau menurunkan cadangan kas (cash ratio). Bank umum, menerima uang dari nasabah dalam bentuk giro, tabungan, deposito, sertifikat deposito, dan jenis tabungan lainnya. Ada persentase tertentu dari uang yang disetorkan nasabah dan tidak boleh dipinjamkan.
  • Penyesuaian tingkat suku bunga
Bank sentral dapat mempengaruhi suku bunga dengan mengubah tingkat diskonto. Tingkat diskonto (tarif dasar) adalah suku bunga yang dikenakan oleh bank sentral kepada bank untuk pinjaman jangka pendek. Sebagai contoh, jika bank sentral meningkatkan tingkat diskonto, biaya pinjaman untuk bank meningkat.
Selanjutnya, bank akan meningkatkan suku bunga yang mereka tetapkan kepada pelanggan mereka. Dengan demikian, biaya pinjaman dalam perekonomian akan meningkat, dan jumlah uang beredar akan berkurang.



Contoh Kebijakan Moneter

Setelah membahas berbagai aspek yang menyangkut dengan teori, kita akan coba lihat contohnya. Biasanya, contoh lebih mudah dipahami ketimbang teori, dan dengan contoh kamu juga akan lebih paham maksud dari kebijakan ini.

Contoh 1

Ketika kondisi tingkat kegiatan ekonomi suatu negara masih berada di harapan atau belum sesuai target. Maka biasanya negara akan menurunkan suku bunga. Dengan begitu, maka warga akan mulai dan semakin banyak yang meminjam ke bank. Pinjaman tersebut dapat meningkatkan nilai investasi yang ada di masyarakat.
Begitupun sebaliknya, ketika Bank Sentral ingin membatasi kegiatan ekonomi suatu negara, maka mereka akan menaikkan suku bunga. Kenaikkan suku bunga ini akan membuat para pengusaha dan masyarakat berlomba lomba untuk menabung, sehingga jumlah uang yang beredar di pasaran dapat dibatasi.

Contoh 2

Ketika tengah terjadi inflasi di suatu negara, maka biasanya Bank Sentral akan menaikkan cadangan kasnya. Dengan begitu, maka uang yang beredar dapat dikurangi. Sedangkan ketika terjadi kondisi sebaliknya, Bank Sentral akan menurunkan cadangan kasnya. Dengan begitu, peredaran uang akan bertambah, masyarakat akan meminjam uang ke bank.
Namun jika Bank Sentral menaikkan cadangan kas, maka daya atau kemampuan bank umum untuk memberikan pinjaman akan berkurang. Bahkan tak jarang jika bank umum tidak dapat memberikan pinjaman, ketika cadangan kas dinaikkan.

Contoh 3

Contoh terakhir adalah contoh yang sederhana, yaitu ketika Bank Sentral atau Bank Indonesia melakukan lelang terhadap sertifikatnya, atau membeli surat-surat berharga di pasar modal.


Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Fungsi Kebijakan Moneter. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami . Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Penelusuran yang terkait dengan Kebijakan Moneter
  • contoh kebijakan moneter
  • jenis kebijakan moneter
  • tujuan kebijakan moneter
  • instrumen kebijakan moneter
  • kebijakan moneter di indonesia
  • kebijakan moneter bank indonesia
  • kebijakan moneter ekspansif
  • kebijakan moneter dan fiskal