Pengertian Wiraswasta Adalah Menurut Para Ahli, Manfaat , Contoh Dan Jenis Pekerjaannya

Istilah Wiraswasta sering kita dengar dalam dunia usaha, kerap kali di gunakan sebagai sebutan untuk salah satu profesi seseorang. Kata lainnya yang juga memiliki arti serupa sering kita dengar juga yakni Wirausaha, hanya dengan mendengarnya saja tentu kita sebetulnya sudah bisa menyimpulkan apa arti dari kedua istilah tersebut.

Jika di artikan Wiraswasta adalah hasil penggabungan dari dua kata “wira” dan “swasta”. Wira artinya berani, sedangkan swasta berarti berdiri sendiri. Yang dalam dunia bisnis dapat kita simpulkan, mendirikan usaha sendiri. Pelaku wiraswasta inilah yang biasa di sebut dengan seorang pengusaha atau enterpreneur.

Apapun jenis pekerjaannya serta tidak perduli dengan berapa modal yang di keluarkan untuk mendirikannya, asalkan berdiri sendiri maka layak di sebut wiraswasta.Wiraswasta merupakan salah satu profesi yang banyak orang dambakan, pasalnya pekerjaan yang satu ini relatif banyak memiliki kelebihan di bandingkan profesi lain. Salah satunya dalam hal dapat lebih fleksibel mengatur waktu untuk menjalankannya. Tentu saja, karena kita sendirilah sebagai bos alias pemilik usahanya. Meski begitu hasil yang didapat pastinya akan sangat bergantung kepada seberapa besar kerja keras seorang pengusaha itu sendiri.




Pengertian wiraswasta menurut para ahli

Setiap ahli memiliki pendapat yang berbeda-beda mengenai apa itu wiraswasta, namun agar lebih jelas mari simak beberapa pengertian dari para ahli berikut ini.
  • Sumahawijaya

Menurut Sumahawijaya (1980), wiraswasta adalah orang yang memiliki sifat berani, keutamaan, teladan, dan semangat yang berasal dari kekuatannya sendiri.
  • Daoed Yoesoef

Menurut Daoed Yoesoef (1981), wiraswasta merupakan orang yang memimpin usaha, baik secara teknis ataupun ekonomis dengan aspek-aspek fungsional yang meliputi telah, mengurus, mengambil tantangan atas ketidakpastian, penemu, atau peniru (imitator). Melalui aspek-aspek tersebut, orang tersebut mampu mengejar keuntungan semaksimal mungkin serta membawa usahanya kepada kemajuan.
  • Suhadi

Menurut Suhadi (1985), wiraswasta adalah seseorang yang memiliki karakteristik seperti percaya diri, pandangan yang luas, ulet dalam segi mental, dan lincah dalam berusaha.
  • Suryo

Menurut Suryo (1986), wiraswasta adalah orang yang memiliki sifat mandiri, berpandangan jauh ke depan, kreatif, inovatif, tangguh, berani menanggung risiko yang akan timbul dalam upaya pengelolaan usaha dan berbagai macam kegiatan yang bisa mendatangkan keberhasilan.
  • Suharsono Sagir

Menurut Suharsono Sagir, wiraswasta merupakan pengusaha yang aset utamanya adalah ketekunan yang didasari sifat optimis, usaha kreatif, dan berani untuk menanggung risiko berdasarkan perhitungan dan perencanaan yang tepat.
  • Djatmiko

Menurut Djatmiko, wiraswasta adalah tindakan manusia yang bisa mengkoordinasi sumber daya alam, energi, manusia menjadi benda-benda dan jasa ekonomi.
  • Haryati Subadio

Menurut Haryati Subadio, wiraswasta adalah contoh dari seseorang yang mampu berdiri di atas kemampuannya sendiri, tidak hanya di sektor swasta tetapi juga sektor negara.
Dari pengertian menurut para ahli di atas, dapat ditarik kesimpulan bahwa wiraswasta adalah seseorang yang mampu berinovasi, menanggung risiko, berani dalam mengelola usahanya demi tercapainya sebuah keuntungan.

Ciri-Ciri Seorang Wiraswastawan

Berikut ini terdapat beberapa ciri-ciri seorang wiraswastawan, terdiri atas:
  • Mempunyai Visi
Para wiraswasta sebagai pemimpin usaha harus mempunyai visi, pandangan jauh ke depan sebagai sasaran yang akan dituju dalam perjuangannya meraih kesuksesan. Visi tersebut biasanya bermula dari suatu cita-cita atau gagasan sederhana yang harus diwujudkan menjadi kenyataan, melalui suatu proses dengan segala liku-liku, kerja keras, berpikir cerdas, tantangan, risiko, dan sebagainya.
  • Kreatif dan Inovatif
Para wiraswasta harus selalu kreatif, inovatif, peniru (imitator) sehingga akan selalu mempunyai gagasan atau ide dan kombinasi-kombinasi baru, baik dalam bentuk produk, jasa, proses, pola, cara, dan sebagainya, untuk selalu memajukan bisnisnya. Tanpa gagasan-gagasan dan ide-ide baru, bisnisnya akan ketinggalan, karena konsumen selalu menuntut hal-hal yang baru.
  • Mampu melihat dan mewujudkan Peluang
Peluang selalu menjadi sasaran utama para wiraswasta karena melalui peluang itulah ia bisa menjalankan usahanya dengan cara menciptakan pasar atau mengisi pasar.
  • Membawa usaha kearah Kemajuan
Seorang wiraswasta selalu bepikir bagaimana memajukan dan membesarkan usaha yang ada, semakin besar dan maju usaha yang mereka jalankan akan semakin besar keuntungan yang diperoleh.
  • Orientasi pada kepuasan konsumen atau pelanggan
Wiraswasta sadar bahwa pemasukan uangnya berasal dari konsumen atau pelanggan yang membeli barang atau jasanya. Kepuasan para pelanggan ini harus selalu dijaga agar mereka tidak lari pada pesaingnya. Kalau  para pelanggan sudah lari ke pesaingnya, akan sulit untuk  meraih mereka kembali, hingga bisnisnya akan mengecil atau malah merugi dan akhirnya bangkrut. Dengan prinsip inilah seorang wiraswasta tidak akan pernah menipu dan mengecewakan pelanggannya.
  • Berani menerima tantangan ketidakpastian
Salah satu masalah yang harus dihadapi secara sadar oleh para wiraswasta adalah adanya ketidakpastian dalam bentuk apapun. Wiraswasta akan menghadapi semua ketidakpastian itu dengan sadar dan bertanggung jawab, karena dalam  bisnis  hanya  ada  dua  pilihan:  untung  atau  rugi. Rugi inilah yang merupakan salah satu perwujudan dari ketidakpastian.
  • Berjiwa kompetisi
Wiraswasta sadar bahwa usaha atau bisnisnya tidak sendiri. Ada pihak lain juga yang berbisnis. Kalau bisnisnya sejenis, tentu  akan  menjadi pesaing. Di sinilah seorang wiraswasta harus mampu berkompetisi dengan selalu menjual produk atau layanan yang terbaik bagi pelanggannya untuk menjaga kelangsungan usahanya. Seorang wiraswasta  hendaknya  mau dan mampu berkompetisi dalam batas-batas aturan hukum dan etika bisnis.
  • Cepat dalam mengambil keputusan
Wiraswasta sadar bahwa kehidupan ini penuh dengan dinamika. Setiap saat segalanya akan berubah. Perubahan-perubahan ini harus disikapi dengan keputusan-keputusan yang tepat dan cepat.Berjiwa sosial dengan menjadi dermawan (phylantrophis) dan berjiwa altruis. Banyak wiraswasta sukses dan kaya, tetapi mereka sadar bahwa kekayaan dan uangnya tidak dibawa mati. Oleh karena itu, sebagian kekayaannya disumbangkan untuk tujuan-tujuan sosial dan kemanusiaan karena sadar bahwa kekayaannya itu berasal dari orang lain (stakeholder) melalui hasil usaha atau bisnisnya.


Jenis-Jenis Wiraswasta

1. Jenis Wiraswasta Berdasarkan Tidakannya
  • Innovating Entrepreneur
Wiraswasta jenis ini umumnya melibatkan orang-orang yang memiliki sifat agresif dalan melakukan berbagai uji coba. Selain itu orang-orang tersebut juga tertarik dan ingin memanfaatkan kemungkinan-kemungkinan yang dapat dipraktekkan.
  • Initiative Entrepreneur
Orang yang terlibat dalam wira swasta jenis ini adalah orang-orang yang memiliki inisiatif untuk memanfaatkan inovasi yang telah mereka temukan.
  • Fabian Entrepreneur
Sesuai dengan namanya, orang-orang yang ikut serta dalam jenis wiraswasta ini akan memiliki sikap yang mirip seorang fobia.
Arti mereka lebih hati-hati dan memiliki sikap ragu dalam menjalankan usahanya. Hingga akhirnya mereka melakukan peniruan terhahadap suatu inovasi yang dianggap telah menunjukkan suatu hal yang menguntungkan.
  • Done Entrepreneur
Dalam done entrepreneur ini, pelakunya tidak memanfaatkan suatu kesempatan untuk mengubah pola produksi meskipun dengan biaya yang lebih ringan.
Secara umum pelaku done entrepreneur lebih memanfaatkan suatu potensi, kemungkinan potensi tersebut dapat diubah menjadi inovasi. Inovasi ini memerlukan dorongan efektif untuk memperoleh hasil yang maksimal.
 
2. Jenis Wiraswasta Berdasarkan Keahlian dan Sumber Penghasilan
  • Intrapreneur
Keahlian atau skill yang dimiliki oleh seorang intrapreneur adalah kemampuan untuk mempengaruhi, mengajak dan memimpin orang lain. Umumnya seorang yang inrapreneur memiliki posisi pada sebuah perusahaan dibagian konsultan, sales dan pemilik atau pemegang saham.
Contoh pekerjaan seorang intrapreneur yaitu sebagai berikut :
  1. Agen ansuransi
  2. Agen sekuritas
  3. Pemasaran
  • Exrapreneur
Exrapreneur memiliki skill atau keahlian dalam menghibur dan hal-hal yang berkaitan dengan kreativitas. Beberapa contoh pekerjaan dalam wiraswasta yang termasuk ke dalam exrapreneur ialah sebagai berikut :
  1. Seniman
  2. Penemu yang mendapatkan hak paten ataupun royaalti
  3. Aktor
  4. Penulis lagu
  • Infopreneur
Skill yang dimiliki seorang yang wiraswasta pada jenis ini adalah kemampuan untuk mengajar, menyederhanakan, menata dan mngorganisasi.
Sesuai dengan nama dari jeniss wiraswasta ini, maka dapat dikatakan bahwa seorang infopreneur mendapatkan penghasilan dari penjualan informasi yang mereka miliki.
Yang menjadi produk utama dalam jenis wiraswasta ini adalah informasi, pengetahuan, data-data, dan lain-lain. Umumnya seorang infopreneur dapat mengubah suatu informasi, data, pengetahuan menjadi produk yang dapat dijual dan menghasilkan uang.
Beberapa contoh pekerjaan infopreneur yakni sebagai berikut ini :
  1. Pengarang buku (pengarang buku yang mendapatkan royalti atas buku yang ditulisnya.
  2. Konsultan marketing
  3. Pencipta software
  4. Penyedia isi internet, baik itu berupa iklan maupun informasi yang berisikan pengetahuan.
  • Autopreneur
Seorang autopreneur memiliki keahlian dalam menanamkan modal, menganalisis, dan melihat nilai tersembunyi dari suatu hal.
Mereka yang menggunakan jenis wiraswasta autopreneur tidak membangun bisniss dalam hal penjualan barang atau jasa yang bersifat berat dan keras.
Artinya mereka lebih memilih untuk mendapatkan suatu kepemilikian yang terus meneruss mengalis secara otomastis , tanpa ikut bekerja dalam bisnis tersebut.
Beberapa contoh pekerjaan wiraswasta yang termasuk autopreneur ialah sebagai berikut ini :
  1. Seorang yang menabung dibank dan mendapatkan bunga dari bank tersebut.
  2. Investor
  3. Mitra kerja yang mendapatkan keutungan.
  4. Pemiliki real estate yang memiliki kemukinan untuk mendapatkan keuntungan cash flow
  5. Pemilik rumah sewa
  6. Pengusaha yang dalam usahanya mendapatkan profit bisnis, sehingga mendapatkan kepemilikan.

Contoh Wiraswasta yang Mudah di Jalani

Ada banyak macam jenis wiraswasta yang bisa Anda jalani, tapi tidak semuanya bisa dilakukan dengan mudah. Berikut adalah beberapa usaha wiraswasta yang bisa dijalani.

1. Jasa Laundry

Jasa laundry baru baru ini telah menjamur hingga pelosok desa, bukan hanya peluang usaha yang menjanjikan penghasilannya pun tidak main main. Untuk memulai jasa laundry langkah pertama yang harus dilakukan adalah membeli peralatan mesin cuci dan juga setrika. Dengan menggunakan kedua alat tersebut Anda sudah bisa membuka jasa laundry.
Untuk memulainya Anda bisa mengerjakan sendiri karena memang ini adalah wiraswasta secara mandiri. Tapi, ketika jasa laundry ini berkembang, Anda bisa merekrut seorang karyawan yang bisa membantu pekerjaan, apalagi jika banyak yang melaundry kan. Jika usaha Anda ini berkembang menjadi besar, Anda pun bisa mulai mempercayakan jasa laundry tersebut kepada beberapa orang karyawan.

2. Kuliner

Selama manusia butuh makan maka bisnis dibidang kuliner akan tetap jalan, begitulah prinsip usaha di bidang kuliner. Nyatanya, setiap manusia tiap harinya selalu membutuhkan makan jadi usaha kuliner pasti akan selalu kontinu atau terus hidup. Usaha kuliner bisa Anda lakukan dengan modal kecil atau modal besar.
Jika awal permulaan usaha bisnis dilakukan dengan membuat kuliner makanan ringan, Anda bisa menitipkannya di toko atau di warung warung sekitar. Jika, Anda memiliki modal yang besar, Anda bisa membuka sebuah kafe atau restoran yang menargetkan kalangan menengah keatas atau sesuai dengan tempat ruang lingkup Anda usaha.

3. Depo Isi Ulang Air Minum

Saat ini belum banyak depo isi ulang air minum, jadi usaha jenis ini masih besar peluangnya untuk Anda kembangkan. Untuk memulai usaha ini memang membutuhkan modal yang relatif besar karena untuk membeli peralatan filter air. Selain itu, Anda juga harus siap selalu menjaga kebersihan peralatan atau mesin sehingga Air tetap dalam keadaan yang bersih dan layak konsumsi.

4. Jasa Potong Rambut

Setiap harinya pasti ada orang yang akan memotong rambut, baik pegawai, pelajar maupun anak anak . Dengan begitu, jasa potong rambut pasti akan tetap berjalan. Untuk mendirikan potong rambut, Anda harus memiliki keahlian memotong rambut terlebih dahulu. Ikuti gaya potong rambut terkini dan sedang tren, apalagi kaula muda pasti ingin memiliki gaya rambut yang sedang ngetren. Supaya potong rambut Anda sedikit berbeda dari yang lain, Anda bisa menambah fasilitas yang bisa memanjakan para pelanggan.


Manfaat Dalam Berwiraswasta

Pengusaha adalah profesi yang bisa menjadi milik seseorang dengan memulai bisnis mereka sendiri. Ketika sampai pada profesi, diskusi tidak dapat dipisahkan dari pekerjaan. Nah, ternyata kewirausahaan memiliki banyak keunggulan. Kewirausahaan memiliki beberapa keunggulan. Keuntungan-keuntungan ini adalah sebagai berikut:
  • Bawa manfaat
  • Bantu masyarakat memenuhi kebutuhan barang dan jasa.
  • Ciptakan pekerjaan baru.
  • Pengurangan jumlah pengangguran di lingkungan tersebut.
  • Membantu meningkatkan nilai ekonomi.

Faktor Yang Mempengaruhi Wiraswasta

Berbagai faktor berperan dalam mengejar kegiatan wirausaha. Ada beberapa faktor yang harus berperan dalam menjalankan bisnis. Faktor-faktor ini adalah sebagai berikut:
  • Ide kreatif
Ide-ide kreatif sangat dibutuhkan dalam wirausaha karena ide-ide kreatif dapat digunakan untuk mengembangkan rencana bisnis. Penyusunan perencanaan bisnis juga membutuhkan bantuan karyawan atau karyawan lain. Tujuannya agar bisnis dapat dioperasikan seperti yang diinginkan.
  • Memiliki sikap pribadi dan mental yang kuat
Jika Anda bertindak secara wirausaha, Anda perlu mental yang kuat. Tujuannya adalah untuk dapat menilai risiko dan menghadapi risiko yang timbul bagi perusahaan.
  • Disiplin
Untuk menjadi wirausaha, pelaku harus mengambil sikap disiplin. Sikap disiplin ini membantu dalam mengimplementasikan perusahaan yang telah dirancang. Disiplin ini harus disertai dengan kerja keras untuk mencapai tujuan maksimal.

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Jenis Wiraswasta. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di Referensisiswa.my.id. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.




Penelusuran yang terkait dengan Jenis Jenis Wiraswasta

  • apakah petani termasuk wiraswasta
  • wiraswasta dan wirausaha
  • sebutkan 5 contoh pekerjaan wiraswasta
  • wiraswasta adalah
  • sebutkan beberapa jenis wiraswasta dan keuntungannya
  • contoh wiraswasta dan wirausaha
  • apakah sopir termasuk pekerjaan wiraswasta
  • wiraswasta adalah brainly