Pengertian Awan Adalah - Pembentukan Awan, Fungsi dan Beberapa Jenis Awan

Pengertian Awan

Awan adalah massa yang dapat dilihat dari tetesan air atau kristal beku tergantung di atmosfer di atas permukaan bumi atau permukaan planet lain. Awan juga massa terlihat yang tertarik oleh gravitasi, seperti massa materi dalam ruang yang disebut awan antarbintang dan nebula. Awan dipelajari dalam ilmu awan atau fisika awan, suatu cabang meteorologi.

Di Bumi substansi biasanya presipitasi uap air. Dengan bantuan partikel higroskopis udara seperti debu dan garam dari laut, tetesan air kecil terbentuk pada ketinggian rendah dan kristal es pada ketinggian tinggi bila udara didinginkan jadi jenuh oleh konvektif lokal atau lebih besar mengangkat non-konvektif skala.Pada beberapa soal, awan tinggi mungkin sebagian terdiri dari tetesan air superdingin. Tetesan dan kristal biasanya diameternya sekitar 0,01 mm (0,00039 in). Paling umum dari pemanasan matahari di siang hari dari udara pada tingkat permukaan, angkat frontal yang memaksa massa udara lebih hangat akan naik lebih ke atas dan mengangkat orografik udara di atas gunung. Ketika udara naik, mengembang sehingga tekanan berkurang.

Proses ini mengeluarkan energi yang menyebabkan udara dingin. Ketika dikelilingi oleh milyaran tetesan lain atau kristal mereka menjadi terlihat sebagai awan. Dengan tidak adanya inti kondensasi, udara menjadi jenuh dan pembentukan awan terhambat. dalam awan padat memperlihatkan pantulan tinggi (70% sampai 95%) di seluruh awan terlihat berbagai panjang gelombang, sehingga tampak putih, di atas.Tetesan embun (titik-titik air) cenderung efisien menyebarkan cahaya, sehingga intensitas radiasi matahari berkurang dengan kedalaman arah ke gas, maka warna abu-abu atau bahkan gelap kadang-kadang tampak di dasar awan. Awan tipis mungkin tampak telah memperoleh warna dari lingkungan mereka atau latar belakang dan awan diterangi oleh cahaya non-putih, seperti saat matahari terbit atau terbenam, mungkin tampak berwarna sesuai. Awan terlihat lebih gelap di dekat-inframerah karena air menyerap radiasi matahari pada saat- panjang gelombang .


Pembentukan Awan

untuk proses pembentukan awan, udara selalu mengandung uap air,  apabila uap air ini meluap menjadi titik-titik air, maka terbentuklah awan. Peluapan ini bisa terjadi dengan dua cara:
Apabila udara panas, lebih banyak uap terkandung di dalam udara karena air lebih cepat menyengat udara panas yang syarat  air ini akan naik tinggi hingga tiba di satu lapisan dengan suhu yang lebih rendah, uap itu akan mencair dan terbentuklah awan, molekul-molekul titik air yang tak terhingga banyaknya.
Suhu udara tidak berubah, tetapi keadaan atmosfer lembap, suhu udara makin lama akan menjadi semakin tepu dengan uap air.
Apabila awan telah terbentuk, titik-titik air dalam awan akan menjadi semakin besar dan awan itu akan menjadi semakin berat, dan perlahan-lahan daya tarik bumi menariknya ke bawah,  hingga sampai satu titik air itu akan terus jatuh ke bawah dan turunlah hujan.Jika titik air tersebut bertemu udara panas,  titik-titik itu akan menguap dan awan menghilang. Inilah yang menyebabkan itu awan selalu berubah-ubah bentuknya,  kandungan air yang terkandung di dalam awan silih berganti menguap dan mencair,  inilah juga yang menyebabkan kadang-kadang ada awan yang tidak membawa hujan.

Fungsi Dari Awan

  • Awan dapat menghasilkan hujan, hewan-hewan ini sendiri muncul dari proses siklus air di awan. Hujan yang terbentuk memiliki banyak keuntungan bagi manusia dan bumi. Beberapa manfaat hujan adalah pemupukan tanaman, pasokan air, sumber daya, peningkatan kualitas udara, dll.
  • Awan dapat menghilangkan cuaca panas dan memberikan kesejukan.
  • Awan juga melindungi kita dari radiasi UV langsung.
  • Dengan bantuan awan, manusia dapat memperkirakan arah angin, sehingga dapat berfungsi sebagai indikator untuk prakiraan cuaca dan iklim.

Beberapa jenis awan

Pembagian awan terbagi sebagai berikut:

Awan tinggi

Awan yang berada di ketinggian antara 6-12 kilometer di atas permukaan laut (dpl). Terdiri dari kristal es dan memiliki beberapa kategori, yaitu:
  • Cirrus -  Awan halus dengan struktur seperti serat. Berbentuk seperti bulu burung dan tersusun seperti pita yang melengkung di langit.Sehingga awan cirrus tampak bertemu di satu atau dua titik pada horizon. Sering terdapat kristal es di dalamnya dan awan tidak menimbulkan hujan.
  • Cirrostratus - Awan ini berbentuk seperti kelambu putih yang halus dan rata menutup seluruh langit sehingga tampak cerah.Terkadang awan ini juga berbentuk seperti anyaman yang tidak beraturan.Awan ini sering menimbulkan hallo, yaitu lingkaran yang bulat dan mengelilingi matahari atau bulan dan biasa terjadi pada musim kering.
  • Cirrocumulus - Awan ini berpola putus-putus dan penuh dengan kristal es. Awan ini sering berbentuk seperti segerombolan domba dan menimbulkan bayangan di permukaan bumi.

Awan menengah

Awan yang berada di ketinggian antara 3-6 kilometer dpl. Kelompok awan memengah antara lain:
  • Altocumulus - Awan yang berukuran kecil tetapi berjumlah banyak. Berbentuk seperti bola yang tebal berwarna putih hingga pucat. Terdapat warna kelabu di beberapa bagian awan alto cumulus.Awan ini bergerombol dan sering berdekatan sehingga tampak saling bergandengan.
  • Altostratus - Awan yang bersifat luas dan tebal dengan warna kelabu.

Awan rendah

Awan yang berada di ketinggian kurang dari 3 kilometer dpl. Kelompok awan rendah sebagai berikut:
  • Stratocumulus - Awan yang berbentuk bola-bola yang sering menutupi seluruh langit sehingga tampak menyerupai gelombang di lautan. Awan ini sangat tipis dan tidak menimbulkan hujan.
  • Stratus - Berada pada posisi yang rendah dan awan yang sangat luas dengan ketinggian kurang dari 2.000 meter. Awan ini menyebar seperti kabut dan tampak berlapis-lapis. Awan ini juga tidak menimbulkan hujan.
  • Nimbostratus - Awan berbentuk tidak menentu dengan tepi yang tidak rapi. Awan ini menimbulkan hujan gerimis, berwarna putih sedikit gelap, dan penyebarannya di langit cukup luas.

Awan akibat udara naik

Awan yang berada pada ketinggian antara 500 meter hingga 1.500 meter dpl. Kelompok awan ini adalah:
  •  Cumulus - Awan tebal yang terbentuk pada siang hari karena udara yang naik. Awan akan terlihat terang jika mendapatkan sinar langsung dari matahari dan terlihat bayangan berwarna kelabu jika mendapatkan sinar di sebagian sisinya.
  • Cumulonimbus - Awan ini menimbulkan hujan dengan kilat dan guntur. Memiliki volume besar dengan ketebalan yang tinggi. Posisi rendah dan puncak yang tinggi sebagai menara.

Kesimpulan

Dari pembahasan diatas disimpulkan bahawa Awan ialah gumpalan uap air  yang terapung di atmosfer. Ia kelihatan seperti asap berwarna putih atau kelabu di langit. Awan berwarna putih disebabkan karena Sinar matahari adalah kombinasi dari berbagai sinar dengan panjang gelombang (warna) yang berbeda-beda. Dan juga proses pembentukan awan akan berakhir pada hujan.


Penelusuran yang terkait dengan Awan Adalah
  • awan adalah kumpulan
  • materi tentang awan
  • fungsi awan
  • pengertian awan untuk anak sd
  • proses terbentuknya awan
  • jenis awan
  • awan terbentuk dari
  • awan stratocumulus