Uterus atau Rahim Adalah - Fungsi, Anatomi, Bagian, Lapisan, Letak dan Ukuran Uterus Beserta Jenis-jenis Penyakit Rahim

Asal kata Uterus

Uterus adalah bagian dari sistem reproduksi wanita yang ada di dalam panggul. Kata “uterus” berasal dari kata Latin untuk “rahim”.
Selama kehamilan, janin (atau, dalam kasus kembar atau kelipatan janin) berkembang dalam uterus. Saat janin berkembang, uterus mengembang untuk memberikan ruang yang diperlukan.Manusia bukan satu-satunya makhluk yang mereproduksi melalui uterus.Bahkan, uterus adalah organ reproduksi wanita utama dalam kebanyakan mamalia. Pada salah satu ujung uterus adalah serviks, yang membuka ke dalam vaagina.Pada ujung yang lain, uterus terhubung ke saluran tuba. Ada dua saluran tuba, yang masing-masing terhubung ke salah satu dari dua indung telur.Selama ovulasi, yang terjadi sebulan sekali pada manusia perempuan, ovum bergerak dari ovarium ke tuba falopi dan ke dalam uterus.Ovum biasanya disebut “telur” dalam pembicaraan biasa. Selama ovulasi, jika sperma mencapai sel telur di dalam uterus, kehamilan dapat terjadi.

Jika seorang wanita tidak hamil selama waktu ovulasi, maka dia akan mengalami menstruasi.
Menstruasi adalah penumpahan lapisan dinding uterus. Selama satu bulan, dinding uterus menebal untuk mempersiapkan kemungkinan kehamilan.Dalam hal ovum yang dibuahi dengan sperma, maka embrio yang dihasilkan akan menjadi tertanam di salah satu dinding uterus yang menebal.Pada bulan-bulan kehamilan tidak terjadi dan embrio tidak menjadi tertanam di salah satu dinding uterus, lapisan akan lepas dan melepaskan dirinya melalui vaagina.Dalam kebanyakan kasus, uterus terselip di atas kandung kemih, yang merupakan alasan mengapa banyak wanita hamil menemukan bahwa mereka harus buang air kecil jauh lebih sering daripada ketika mereka sedang tidak mengharapkan.Uterus terselip karena perkembangan janin benar-benar duduk di atas kandung kemih ibu hamil. Ada beberapa kondisi medis di mana penempatan sudut uterus atau abnormal.

Terkadang bentuk organ tidak biasa. Kondisi ini dapat menyebabkan fungsi generatif yang sulit dan komplikasi dengan kehamilan.Setelah pubertas, seluruh sistem reproduksi wanita harus diperiksa untuk kesehatan umum oleh seorang ginekolog.Ginekolog adalah seorang dokter yang mengkhususkan diri dalam sistem reproduksi wanita. Walaupun permasalahan reproduksi tertentu mungkin perlu ditangani sebelum pubertas, beberapa masalah tidak menjadi nyata sampai setelah pubertas atau ketika seorang wanita menjadi aktif secara generatif.


Fungsi Uterus (Rahim)

  • Sebagai tempat pertumbuhan dan perkembangan dari hasil pembuah sel ovum oleh sel sperma. Hasil fertilisasi ini akan tumbuh dan berkembang menjadi janin, ukurannya akan terus bertambah hingga tiba waktunya melahirkan.
  • Uterus juga dapat berfungsi untuk mengalirkan darah ke organ seksual selama berhubungan intim.
  • Uterus juga dapat mempermudah sebuah proses persalinan dengan kontraksi otot – otot penyusunnya.
  • Komponen penyusun dari uterus juga dapat membantu organ lain contohnya seperti kandung kemih, usus, tulang pelvis untuk menjalankan fungsinya dengan normal.

Anatomi Uterus

Uterus nongravid biasanya terletak dalam pelvis minor, dengan corpus uteri terletak di atas vesica urinaria dan cervix uteri di antara vesica urinaria dan rectum.Pada manusia dewasa biasanya anteversio dan anteflexio, sehingga terletak di atas vesica urinaria.

Dibagi menjadi corpus uteri dan cervix uteri.

  • Corpus uteri membentuk dua pertiga superior, meliputi fundus uteri, yaitu bagian membulat yang terletak superior terhadap ostium uterinum tubae uterinae. Letaknya di antara lapisan lig. latum uteri dan dapat digerakkan bebas; mempunyai dua permukaan: facies vesicalis (anterior) dan facies intestinalis (posterior). Corpus dibatasi dari cervix oleh isthmus uteri.
  • Cervix: dibedakan menjadi portio supravaginalis cervicis yang berada di antara isthmus uteri dan vagina, dan portio vaginalis cervicis yang berprotrusi ke dalam vagina.
  • Cavitas uteri: berlanjut di inferior sebagai canalis cervicis uteri.

Dinding corpus uteri terdiri dari tiga lapisan:
  • Perimetrium: tunica serosa, peritoneum yang disokong oleh lapisan tipis jaringan ikat.
  • Myometrium: tunica muscularis (cabang utama vasa dan nervi uterus berada dalam lapisan ini)
  • Endometrium: tunica mucosa, terlibat aktif dalam siklus menstruasi

Ligamentum uterus: ligamentum latum, ligamentum teres uteri (bagian atas uterus, caudal dari insertie tuba), ligamentum suspensorium ovarii (infundibulo pelvicum), ligamentum cardinale, (kiri kanan cervix setinggi ostium uteri internum ke dinding panggul), ligamentum sacrouterinum, ligamentum vesicouterinum.

Vasa uterus: suplai darah berasal terutama dari a. uterina, dengan suplai kolateral potensial dari a. ovarica. Vena memasuki ligamentum latum bersama a. uterina dan dibentuk oleh plexus venosus uterinus pada tiap sisi cervix uteri. Vena uterina bermuara ke v. iliaca interna.

Persarafan: kontraksi dinding uterus adalah autonom, tidak memerlukan rangsang dari susunan saraf pusat. Uterus dipengaruhi oleh serat-serat saraf parasimpatis yang menuju ganglion servikal Frankenhauser yang terletak di pangkal ligamentum sacrouterinum.




Bagian Serta Struktur Uterus

Sebagian besar komponen rahim adalah otot yang dapat rileks dan berkontraksi sesuai dengan pertumbuhan dan perkembangan janin di sekitarnya. Karena strukturnya, rahim dibagi menjadi beberapa bagian:
  • Fundus Uteri
Fundus uterus adalah bagian atas rahim, yang menyerupai kubah. Pada bagian ini pelepasan tuba Falloppi ke dalam rahim Selama kehamilan, tingkat fundus uterus dapat mengganggu usia kehamilan seseorang.
  • Tubuh Rahim
Rahim adalah bagian terpenting dan terbesar dari uterus. Korpus uterus tampak menyempit di bagian bawah dan terus membentuk serviks.
  • Serviks
Serviks, atau yang sering kita sebut sebagai serviks, adalah tonjolan ke dalam vagina di dinding anterior uterus. Leher rahim terdiri dari dua bagian, yakni :
  • Pars vaginalis atau yang biasa disebut dengan serviks
  • Pars supravaginalis, bagian dari serviks yang berada di atas vagina
Kanal serviks disebut kanal serviks, kanal ini adalah kanal oval dengan panjang sekitar 2,5 cm. Pintu kanal serviks uterus disebut sebagai ostium uterus internal, sedangkan pintu vagina disebut sebagai ostium uterus eksternal.

Lapisan Dari Uterus

Dari dalam ke luar, dinding rahim dibagi menjadi tiga lapisan utama, yaitu :
  • Endometrium
Merupakan lapisan mukosa yang terdiri dari jaringan epitel, kelenjar dan banyak pembuluh darah. Konstituen epitel adalah lapisan epitel silindris, banyak kelenjar yang menghasilkan lendir di bagian ini.
Dua pertiga bagian atas uterus bagian dalam ditutupi oleh epitel silinder dengan selaput lendir, sementara sepertiga bagian bawah ditutupi oleh epitel pipih yang menyatu dengan epitel vagina.
Endometrium adalah lapisan yang memainkan peran penting selama proses menstruasi. Dinding endometrium ini rusak bersama dengan oosit matang yang tidak dibuahi selama menstruasi.
  • Miometrium
Myometrium adalah lapisan otot yang terdiri dari kumpulan otot polos. Bagian dalam lapisan ini terutama terdiri dari otot-otot lingkaran (otot), sedangkan bagian luarnya memanjang dan ada lapisan miring antara dua lapisan (lapisan terkuat dengan banyak pembuluh darah).
Myometrium adalah lapisan dinding rahim yang paling tebal. Fungsinya juga sangat penting selama pertumbuhan dan perkembangan janin.
  • Perimetrium
Perimetrium adalah lapisan terluar rahim, lapisan ini sering disebut sebagai lapisan serosa. Perimetrium adalah membran berlapis-lapis yang berlanjut ke perut dan disebut peritoneum.
Rahim sebenarnya mengapung di rongga panggul. Untuk mendukung posisi ini, ada beberapa jaringan ikat dan ligamen yang mendukungnya sehingga dapat diperbaiki dengan baik. Berikut ini beberapa jaringan ikat dan ligamen nya:
  • Kardinal Sinistrum Et Dekstrum adalah pita utama yang mencegah rahim tenggelam. Pita ini terdiri dari jaringan tebal yang membentang dari serviks dan bagian atas vagina ke sisi dinding panggul.
  • Pita sacral uterine Sinistrum et Dextum, pita ini berfungsi untuk memegang rahim sehingga tidak terlalu banyak bergerak ke kiri dan ke kanan.
  • Rotundum Ligament Sinistrum Et Dextum, ligamen yang menahan uterus pada tempatnya dari kiri ke fundus uterus kanan. Selama kehamilan, seorang wanita biasanya merasa sakit ketika berdiri di pangkal paha, karena ikatan pita rotunda ditarik.
  • Latum Ligament Sinistrum Et Dekstrum, Faktanya, pita ini tidak banyak membantu dalam fiksasi rahim, itu adalah bagian dari peritoneum, yang meliputi rahim dan tuba falopii dan dibentuk sebagai lipatan.
  • Infundibulo Pelvikum band, band yang memperbaiki tuba falopii dan ovarium ke dinding panggul.

Letak dan Ukuran Uterus



Ukuran uterus berbeda-beda tergantung pada usia, pernah melahirkan atau belum. Ukuran uterus pada anak-anak 2-3 cm, nulipara 6-8 cm, multi para 8-9 cmdan > 80 gram atau bisa mencapai 1000 grampada wanita hamil. Uterus dapat menahan beban hingga 5 liter.
Umumnya ukuran uterus adalah 7-7,5 cm, lebar di tempat yang paling lebar 5,25 dan tebal 2,5 cm. Adapun letak uterus adalah sebagai berikut : 
  • Ante dan retrofleksio uteri
Sumbu serviks dan sumbu korpus uteri membentuk sudut, jika membuka ke depan disebut : antefleksio, jika membuka ke belakang disebut : retrofleksio.
  • Ante dan retroversio uteri
Sumbu vagina dan uterus membentuk sudut, jika membuka ke depan disebut : ante versio, jika membuka ke belakang disebut : retro versio.
  • Positio
Uterus tidak terletak pada sumbu panggul, bisa lebih ke kiri (sinistro), ke kanan (dextro), ke depan (antero) dan bisa lebih ke belakang (dorso positio).
  • Torsio
Letak uterus biasanya agak berputar


Berbagai Kelainan Bentuk Rahim

Berikut ini berbagai kelainan bentuk rahim yang perlu Anda ketahui, serta dampaknya pada kehamilan:
  • Arcuate uterus 
 Jika dilihat sekilas, rahim wanita pada kondisi ini terlihat normal. Bedanya, ada sedikit lekukan di bagian atas rahim. Kelainan rahim wanita yang satu ini biasanya kehamilan masih bisa terjadi.
  • Bicornuate uterus 
Pada kelainan ini, rahim wanita tidak berbentuk seperti buah pir, melainkan seperti bentuk hati dengan lekukan dalam di bagian atas. Karena bentuknya, kelainan ini sering juga disebut sebagai uterus dengan dua tanduk. Bicornuate uterus tidak memengaruhi kesuburan, namun risiko keguguran dan kelahiran prematur menjadi lebih tinggi jika wanita hamil dengan bentuk rahim jenis ini.
  • Unicornuate uterus 
Kondisi ini terjadi ketika rahim wanita hanya berukuran setengah dari normal dan memiliki satu saluran tuba falopi. Kelainan yang disebut juga uterus dengan satu tanduk ini, disebabkan oleh jaringan yang membentuk rahim tidak berkembang dengan baik. Pada unicornuate uterus, jumlah indung telur sama seperti biasa (dua buah), tapi hanya satu yang akan terhubung ke rahim. Wanita bisa mengandung jika memiliki bentuk rahin jenis ini, namun risiko keguguran akan lebih besar.
  • Uterus didelphys 
Ini merupakan kondisi di mana rahim wanita memiliki dua rongga bagian dalam, dua serviks, dan dua vagina. Wanita dengan rahim ganda mampu hamil dan melahirkan, namun terkadang rentan mengalami ketidaksuburan, keguguran, melahirkan prematur, dan kelainan bentuk ginjal.
  • Septate uterus 
Ini kondisi di mana bagian dalam rahim wanita dibagi oleh dinding otot atau jaringan ikat fibrosa (septum). Septum bahkan dapat memanjang hingga ke dalam rahim (septum parsial) atau serviks (septum lengkap). Septum parsial lebih umum daripada septum lengkap. Septate uterus dapat membuat penderitanya sulit hamil dan meningkatkan risiko keguguran.
  • Agenesis rahim 
Agenesis rahim atau sindrom Mayer-Rokitansky-K├╝ster-Hauser (MRKH) sangat jarang terjadi. Kelainan rahim wanita ini menyebabkan vagina dan rahim tidak terbentuk dengan baik, berukuran kecil, hingga tidak ada sama sekali. Salah satu tanda MRKH adalah tidak mendapat menstruasi meski usia sudah mencapai 16 tahun. Wanita dengan kondisi ini umumnya akan sulit hamil karena kondisi rahimnya tidak ideal untuk pertumbuhan janin.


Jenis-jenis Penyakit Rahim

Penyakit rahim dapat menyerang sebagian atau seluruh bagian rahim, serta memengaruhi fungsi dan perannya dalam sistem reproduksi wanita.
  • Prolapsus uteri – Jenis prolaps kelamin wanita ini merupakan akibat langsung dari melemahnya otot atau ligamen yang tidak dapat menyangga rahim seperti semestinya. Sebagai akibatnya, rahim berpindah dari posisi aslinya dan jatuh ke saluran melahirkan.
  • Kanker endometrium – Ini adalah neoplasma ganas yang menyerang lapisan endometrium pada rahim. Gejalanya meliputi pendarahan vagina (di luar siklus menstruasi), nyeri saat berhubungan seksual atau buang air kecil, dan nyeri panggul.
  • Fibroid rahim – Tumor jinak di dalam rahim yang terdiri dari otot halus. Gejalanya antara lain adalah menstruasi yang sangat banyak atau menyakitkan, inkontinensia urin, dan nyeri punggung bawah.
  • Endometritis – Penyakit peradangan pada endometrium yang seringkali disebabkan oleh infeksi.
  • Hematometra – Suatu kondisi di mana terjadi retensi atau penumpukan darah di dalam rahim. Seringkali disebabkan oleh septum vagina melintang (transverse vaginal septum) atau selaput dara yang tidak berlubang.


Penelusuran yang terkait dengan Pengertian Uterus
  • letak uterus
  • pengertian uterus menurut para ahli
  • fungsi endometrium
  • fungsi otot dinding uterus
  • fungsi dinding uterus
  • fungsi ovarium
  • struktur rahim
  • fungsi fundus of uterus