UNICEF Adalah - Sejarah, Daftar Anggota, Tujuan, Sasaran dan Peran UNICEF

UNICEF adalah organisasi internasional dibawah naungan PBB yang menagani masalah dalam menolong dan menyantuni anak-anak yang mengalami penderitaan, baik karena kemiskinan dan keterbelakangan maupun karena bencana alam dan korban perang.


Sejarah Dari Unicef

Gagasan Unicef ​​dimulai dengan berakhirnya Perang Dunia II, ketika PBB ingin mempromosikan perdamaian dunia. Banyak pemimpin PBB dari seluruh dunia khawatir tentang anak-anak di Eropa. Pada tahun 1946, delegasi PBB menyiapkan dana sementara yang disebut Dana Anak-anak PBB (Unicef). Program ini dirancang untuk membantu anak-anak dari semua kebangsaan, bukan hanya negara yang telah memenangkan Perang Dunia II.
Awalnya, para pemimpin UNICEF menganggap sangat penting untuk meningkatkan kesehatan dan gizi anak-anak. Unicef ​​bekerja dengan para pemimpin, petani, dan badan amal untuk membantu para petani menghasilkan lebih banyak susu di Eropa, karena banyak peternakan telah dihancurkan oleh perang. 

 

Unicef ​​ingin menutup pada 1950 karena kondisi di Eropa telah banyak membaik. Namun, beberapa pemimpin PBB memprotes karena mereka merasa bahwa pekerjaan Unicef ​​tidak dilakukan karena banyak anak di seluruh dunia membutuhkan bantuan. Pada tahun 1953, PBB memutuskan untuk memasukkan UNICEF sebagai bagian dari PBB.
Tujuan utama Unicef ​​adalah untuk memastikan bahwa anak-anak di seluruh dunia menerima perawatan dan pendidikan yang mereka butuhkan untuk tumbuh bahagia dan sehat. Unicef ​​percaya bahwa anak-anak membutuhkan perhatian dan kasih sayang khusus. Setelah Perang Dunia Kedua, Majelis Umum PBB membangun kembali Dana Anak Internasional PBB (UNICEF), sebuah organisasi yang dirancang untuk membantu dan membantu anak-anak di negara-negara yang dilanda perang.

Menyusul berakhirnya krisis makanan dan medis pada akhir 1940-an, Unicef ​​melanjutkan perannya sebagai organisasi bantuan untuk anak-anak di negara-negara yang dilanda krisis.
Unicef ​​tumbuh pada tahun 1970-an sebagai advokat vokal hak-hak anak. Pada 1980, Unicef ​​mendukung Komisi PBB tentang Hak Asasi Manusia dalam penyusunan Konvensi Hak Anak.
Setelah disampaikan kepada Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 1989, Konvensi Hak Anak menjadi perjanjian hak asasi manusia yang paling diratifikasi dalam sejarah, dan Unicef ​​memainkan peran penting dalam memastikan penegakannya.
Dari 184 Negara Anggota PBB, hanya dua negara yang belum meratifikasi perjanjian tersebut, yaitu Somalia dan Amerika Serikat. Somalia saat ini tidak memiliki pemerintah yang diakui secara internasional, sehingga ratifikasi tidak dimungkinkan, dan Amerika Serikat, yang merupakan salah satu negara penandatangan asli Konvensi, belum meratifikasi perjanjian tersebut karena kekhawatiran akan dampak potensial pada kedaulatan nasional dan hubungan antara orang tua dan anak-anak.
Unicef ​​Fund diciptakan untuk mengatasi hambatan terhadap kemiskinan, kekerasan, penyakit dan diskriminasi pada anak-anak. Pada tahun 1946, tantangan terbesar Unicef ​​adalah membantu anak-anak di Eropa yang hidupnya hancur akibat Perang Dunia Kedua. 

Selama 65 tahun terakhir, Unicef ​​telah menjadi kekuatan pendorong di belakang visi dunia untuk semua anak. Unicef ​​memiliki otoritas di seluruh dunia untuk mempengaruhi para pembuat keputusan dan bekerja dengan para mitra untuk mengubah ide-ide inovatif menjadi kenyataan. Unicef ​​mulai di Eropa pada 1940-an dan saat ini bekerja dengan program-program negara dan Komite Nasional di 190 negara.


Daftar Anggota Unicef

Afghanistan, Andorra, Argentina, Armenia, Australia, Austria, Bangladesh, Barbados, Belgium, Belize, Bolivia, Brazil, Bulgaria, Cambodia, Cameroon, Canada, Finland, France, Gabon, Germany, Greece, Guyana, Honduras, Hungary, Iceland, India, Indonesia, Ireland, Israel, Italy, Japan, Kazakhstan, Kenya, Kuwait, Libyan Arab Jamahiriya, Liechtenstein, Central African Republic, Chile, China, Comoros, Costa Rica, Cuba, Cyprus, Czech Republic, Democratic Republic of the Congo, Denmark, Ecuador, Egypt, Estonia, Luxembourg, Madagascar, Malaysia, Mexico, Moldova, Monaco, Mongolia, Morocco, Mozambique, Myanmar, Netherlands, New Zealand, Nicaragua, Nigeria, Norway, Oman, Pakistan, Panama, Philippines, Poland, Portugal, Qatar, Sri Lanka, Sweden, Republic of Korea, Russian Federation, Saudi Arabia, Senegal,  Singapore, Slovak Republic, South Africa, Spain,Switzerland, Thailand, The United Kingdom, Tunisia, Turkey, Turkmenistan, United Arab Emirates, Uruguay, USA, Vietnam



Tujuan UNICEF

  • Memelihara perdamaian serta juga keamanan internasional
  • Mengembangkan hubungan persaudaran antar bangsa
  • Bekerjasama dengan secara internasional di dalam memecahkan persoalan ekonomi internasional, sosial, kebudayaan, serta juga kemanusiaan dan di dalam memajukan rasa hormat untuk hak-hak manusia serta kemerdekaan-kemerdekaan asasi
  • Untuk menjadi pusat bagi tindakan-tindakan bangsa-bangsa di dalam usaha demi mencapai tujuan bersama

Sasaran UNICEF

  • Menumbuhkan kepercayaan anak-anak terhadap kepedulian negara
  • Membantu kaum muda dalam membangun sebuah dunia dimana semua anak-anak hidup secara terhormat dan memperoleh keamanan
  • Menciptakan dunia yang cocok untuk anak-anak

Peran UNICEF


1. Kelangsungan Hidup Anak dan Pembangunan
Mengurangi angka kematian anak dan pengendalian malaria, Unicef berperan dalan perawatan kesehatan anak pada usia dini, termasuk periode sebelum kelahiran.
Dalam hal membantu anak-anak bertahan hidup dan memiliki masa depan yang sehat serta produktif, Unicef dan advokasi memberikan dukungan dana dan teknis untuk pendidikan nasional berbasis masyarakat serta program intervensi pada perawatan kesehatan dan gizi.
Bidang yang termasuk prioritas berupa munisasi, pencegahan dan pengendalian malaria, pengendalian dan pengobatan diare, pernapasan, pemberantasan cacing guinea dan mencegah anemia.

2. Pendidikan Dasar dan Kesetaraan Gender
Unicef bekerja sama dengan negara-negara donor dan organisasi PBB lainnya untuk mempromosikan, mendanai dan memfasilitasi kesetaraan pendidikan dasar universal dan gender.
Peran tersebut juga termasuk meningkatkan kesiapan perkembangan anak-anak untuk sekolah, terutama untuk anak-anak dikeluarkan dan anak-anak yang kurang beruntung.
Peran ini juga dijalankan melalui komunitas yang disponsori pendidikan anak dan komunitas peduli kesehatan.

3. HIV / AIDS dan Anak
Wabah penyakit dapat mengakibatkan kemiskinan, kehancuran sosial, bahkan kematian. Oleh karena itu, Unicef bekerjasama dengan sejumlah negara, organisasi nirlaba, kelompok agama, organisasi pemuda, dan sejumlah mitra lain memberikan serangkaian pendidikan, keterampilan dan kampanye layanan ditujukan terutama pada remaja.
Unicef juga bekerja melalui advokasi dan penjangkauan masyarakat untuk membantu pemerintah, masyarakat dan anak-anak yatim akibat HIV / AIDS.

4. Perlindungan Anak
Unicef juga turut membantu dalam mencegah dan menangani kekerasan, penyalahgunaan eksploitasi, dan diskriminasi anak-anak yang rentan akibat keadaan darurat.
Fokus penelitian termasuk pula meningkatkan kesadaran pemerintah akan hak perlindungan anak dan analisis situasi, juga mempromosikan undang-undang yang menghukum pelaku eksploitasi anak.
Melalui kerjasama dengan advokasi dan kantor lokal di seluruh dunia, Unicef turut memperkuat sumber daya sekolah, masyarakat dan keluarga untuk merawat anak-anak terpinggirkan, termasuk yang yatim piatu karena HIV / AIDS.

5. Advokasi dan Kemitraan untuk Hak Anak
Unicef membangun kerjasama dalam pembangunan global serta pada penguatan kebijakan nasional dan daerah yang memenuhi hak-hak anak untuk bertahan hidup.
Mengurangi kemiskinan anak merupakan bagian penting dalam pemenuhan hak-hak anak. Oleh karena itu, Unicef mendorong investasi nasional dan global berkelanjutan yang memanfaatkan sumber daya dan hasil untuk kesejahteraan anak-anak, termasuk untuk situasi darurat.
Bekerja dengan berbagai kemitraan termasuk pemerintah, badan-badan regional, dan kelompok swasta serta masyarakat sipil, Unicef turut memberi masukan dan berpartisipasi dalam pengembangan pedekatan sektor-lebar, Rencana Strategi Penanggulangan Kemiskinan, dan anggaran.



Rancangan Unicef Di Indonesia

Unicef ​​menjaga hubungan internasional dengan negara-negara di seluruh dunia, termasuk Indonesia. Pada tahun 1950, Unicef ​​secara resmi bergabung dengan Indonesia. Unicef ​​bertekad untuk menjadi mitra tetap Indonesia untuk meningkatkan kehidupan anak-anak dan perempuan di Indonesia. Pada 1960-an, Unicef ​​menjadi sebuah organisasi yang didedikasikan untuk pengembangan, umumnya merawat kesejahteraan anak-anak dan bukan hanya bantuan darurat.
Agenda besar Unicef ​​adalah program pemberian makan di Indonesia, yang mencapai 100 desa di delapan provinsi (1959). Indonesia, yang setelah menjadi anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa (1965) pada November 1966 kembali menjadi anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa, menandatangani antara UNICEF dan Indonesia “Perjanjian Baru tentang perawatan anak-anak di Indonesia”.
Diharapkan bahwa Unicef ​​akan terus tumbuh dan melanjutkan pekerjaannya sebagai perpanjangan dari PBB. Lembaga ini juga harus menyoroti program jangka panjang yang membawa manfaat besar bagi anak-anak, terutama anak-anak di negara berkembang yang sangat membutuhkan. Lembaga ini juga berupaya menekankan dan menjangkar hak-hak anak sebagai sumber prinsip-prinsip etika dan perilaku standar standar internasional terhadap anak-anak.

Dari tahun 1951 hingga 1960, UNICEF melanjutkan upayanya untuk mencakup keadaan darurat, khususnya perlindungan kesehatan anak-anak. Unicef ​​menyerukan beberapa kampanye untuk menjalankan program melawan TBC, kusta dan malaria. Dengan dana $ 152 juta, Unicef ​​telah mengadopsi Konsep Aliansi yang membantu anak-anak membangun bangsa mereka. Secara pemrograman, Unicef ​​terus membantu anak-anak, perempuan dan guru memperbarui pendidikan dan kurikulum.Unicef ​​juga berupaya untuk meningkatkan kualitas hidup anak-anak di negara-negara berkembang dan untuk berkoordinasi dengan pemerintah terkait.
Untuk Indonesia, salah satunya adalah Unicef, yang menyediakan tenda gratis untuk wilayah hiliduho di perbukitan di daerah yang sangat terpencil seluas 221,65 kilometer persegi.
Ada juga perubahan struktur permukaan tanah yang disebabkan oleh gempa di daerah ini. Unicef juga prihatin dengan anak-anak dan perempuan yang menjadi korban bencana alam di Indonesia.



Penelusuran yang terkait dengan Unicef Adalah
  • anggota unicef
  • unicef adalah organisasi yang menangani masalah
  • tujuan unicef
  • unicef wikipedia
  • magang di unicef
  • sejarah unicef
  • unicef indonesia
  • peran unicef