Hujan Salju Adalah Pengertian, Fungsi, Manfaat, Jenis, Akibat & Proses Terjadinya Terlengkap

Apa Itu Salju ?

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), salju adalah butiran uap air putih yang memisahkan kapas beku di udara, yang jatuh ke bumi karena suhu daerah beku.
Salju terdiri dari uap air yang mendingin di udara dan jatuh ke bumi seperti sepotong putih lembut seperti kristal. Pada suhu tertentu atau titik beku 0 derajat Celcius, salju dapat mencair dan menghilang. Proses mengubah salju langsung menjadi uap tanpa meleleh disebut luhur.



Manfaat Hujan Salju

1. Membantu tanaman
Salah satu manfaat yang ditimbulkan karena adanya salju yaitu bisa melindungi tanaman. Salju tersebut dapat melindungi tanaman dari embun beku yang sering sekali menyerang tanaman serta juga tanah. Tanaman yang biasa terserang ialah gandum (Sebab di negara yang memiliki musim dingin itu biasanya menanam gandum). Nah dengan adanya sebuah salju maka tanaman dapat terlindungi dari embun beku.

2. Sebagai Area Bermain
Manfaat lain dari salju yaitu dapat sebagai area bermain.

3. Tempat wisata Musiman
Pada saat terjadi hujan salju maka akan banyak sekali tempat wisata baru yang dibuka untuk para wisatawan untuk berlibur.

Proses Terjadinya Hujan Salju

Agar dapat lebih dimengerti maka dibawah ini merupakan kronologis dari proses terjadinya salju, antara lain ialah sebagai berikut :
  1. Sumber air yang terdapat di bumi terkena sinar matahari sehingga akan menguap
  2. Uap air itu akan berkumpul pada atmosfer Bumi
  3. Kumpulan uap air itu akan mendingin hingga mencapai titik kondsensasi (temperatur yangmana gas akan berubah wujud menjadi cair atau padat) serta membentuk awan
  4. Pada saat pembentukan awan, massanya jauh lebih kecil dari massa udara sehingga awan tersebut mengaoung di udara
  5. Uap air terus akan bertambah sehingga massanya pun juga akan bertambah, sehingga pada saat udara tidak kuat lagi maka awan tersebut mengalami pecah dengan menyebarkan partikel- partikel air yang sifatnya itu murni (belum terkontaminasi oleh partikel lain)
  6. Air murni secara tidak langsung membeku pada suhu 0 derajat Celcius. Untuk dapat membuat air murni beku itu dibutuhkan temperatur lebih rendah dari 0 derajat Celcius yang tepat  di berada bawah awan
  7. Untuk membentuk salju, ternyata tidak hanya membutuhkan temperatur yang  rendah saja, Pada saat partikel air murni tersebut bersentuhan dengan udara maka air itu juga akan terkotori oleh partikel- partikel lain yang memiliki fungsi dalam mempercepat pembekuan dan juga perekat antar uap air sehingga partikel air yang sudah tidak murni itu akan bergabung dengan partikel lainnya dan membentuk es yang ukurannya lebih besar
  8. Jika temperatur udara tersebut tidak sampai melelehkan kristal es tersebut maka kristal es tersebut akan jauh ke tanah, dan hal inilah yang kita sebut dengan sebutan salju.


Karakteristik salju

Salju adalah akumulasi kristal es penuh sesak dan kondisi gumpalan salju menentukan berbagai kualitas seperti warna dan suhu.Saat kondisi cuara berubah, gumpalan salju juga dapat berubah dan ini memengaruhi karakteristik salju.
Karakteristik salju dapat dilihat dari berbagai faktor antara lain:
  1. Warna-warna salju
  2. Kedalaman dan suhu salju
Berikut ini penjelasan mengenai karakteristik salju tersebut:
  • Warna-warna salju
Secara umum, salju terlihat putih merata karena efek cahaya. Kristal es di salju memantulkan sinar matahari ke segala arah sehingga menciptakan warna putih.Namun salju bisa berwarna biru, merah, hijau bahkan hitam di belahan dunia yang berbeda.Warna salju disebabkan oleh debu atau jamur yang dikumpulkan oleh salju saat melayang jatuh di udara.Salju merah terjadi di beberapa daerah di Eropa terutama Italia, di mana udara dipenuhi dengan partikel debu dari pasir merah gurun Sahara.
  • Kedalaman dan suhu salju
Suhu permukaan salju tergantung suhu udara di atasnya. Semakin dingin udara di atas, semakin dingin lapisan salju di dekat permukaannya, terutama dalam 30-45 sentimeter (12-18 inci).
Salju di dekat tanah pada lapisan salju yang lebih dalam lebih hangat karena dengan tanah yang hangat. Tanah relatif hangat karena panas yang disimpan tanah selama musim panas sifatnya lambat menghilang.Selain itu, salju adalah insulator yang baik, sehingga memperlambat aliran panas dari tanah yang hangat ke udara dingin di atas.

Salju sebagai mineral

Salju dapat diklasifikasikan sebagai mineral karena salju terbuat dari air beku atau es yang membeku.
Mineral adalah padatan homogen yang terbentuk secara alami, terbentuk secara anorganik, dengan komposisi kimia yang pasti dan susunan atom yang teratur.Es terjadi secara alami, dengan suhu di bawah 0 derajat celcius atau 32 derajat fahrenheit. Es ini bersifat homogen (dari satu bahan), terbentuk secara anorganik dan memiliki struktur atom yang teratur.Es memiliki komposisi kimia tertentu yaitu H2O dengan ikatan atom hidrogen dan oksigen secara spesifik.


Jenis – Jenis Dari Salju

Berdasarkan bentuknya, ada berbagai jenis salju dari seluruh dunia, yaitu:
  1. Prisma Ini salju, yang memiliki bentuk yang mirip dengan pensil kayu yang biasa kita gunakan di Indonesia. Jenis salju ini sangat tipis dan kecil, sehingga sulit untuk melihat bentuk sempurna dengan mata telanjang. 
  2. Piring Bintang Itu adalah salju tipis yang kepalanya menyerupai piring dengan 6 lengan seperti bintang. Biasanya dihiasi dengan tanda-tanda yang membagi bagian menjadi beberapa bagian simetris. Dibuat pada suhu antara -2 hingga -15 derajat Celcius. 
  3. Piring Sektor Adalah jenis salju yang sisinya dibagi menjadi enam bagian yang sama. 
  4. Dendrit Stellar Adalah sejenis salju besar sekitar 2-4 mm, yang terlihat seperti pohon dengan cabang khusus. Salju dalam bentuk dendrit bintang dapat dilihat dengan mata telanjang. 
  5. Stelllike Stellar Denrites  kristal salju terbesar 5 mm atau lebih. Bentuknya seperti pakis. 
  6. Kolom Berlubang Adalah sejenis salju yang bentuknya seperti tabung dengan lubang kerucut. Bentuknya sangat kecil sehingga diperlukan kaca pembesar untuk melihat bentuk sempurna dari jenis salju ini. 
  7. Jarum Sesuai namanya, jenis salju ini memiliki bentuk jepit atau rambut kecil. Biasanya terbentuk pada suhu 5 derajat. 
  8. Kolom Tertutup Kristal yang muncul dari perubahan jenis kristal salju lainnya. Sangat sulit ditemukan di salju. 
  9. Piring Ganda Ubah untuk menyusutkan kolom karena kondisi suhu kolom dengan tutup tinggi. Sepertinya dua butiran salju terpaku bersama. 
  10. Piring Terbagi / Lempeng Bintang Perubahan plat ganda, d. Kepingan salju H. yang telah dikombinasikan sempurna untuk potongan-potongan baru. 
  11. Kristal Segitiga Adalah sejenis salju yang bentuknya mirip segitiga dengan 6 sisi yang sama. Sangat jarang ditemukan, terbentuk pada suhu -2 derajat Celcius. 
  12. Kepingan Salju Sisi Adalah sejenis salju yang berbentuk seperti kristal kembar. 
  13. Mawar Peluru Butiran es berinti yang menghasilkan banyak kristal dan terbentuk secara acak. Terkadang menghasilkan kolom yang unik. Ketika bentuknya dipotong, kristal bola terbentuk. 
  14. Mawar Peluru Butiran es berinti yang menghasilkan banyak kristal dan terbentuk secara acak. Terkadang menghasilkan kolom yang unik. Ketika bentuknya dipotong, kristal bola terbentuk. 
  15. Untuk Memancarkan Dendrit Merupakan jenis salju yang memiliki cabang lebih dari spesies lainnya. 
  16. Kristal Terdampar Bentuk kristal salju yang masih mengandung tetesan air. 
  17. Kristal Tidak Teratur Seperti namanya, itu salju dengan bentuk tidak beraturan, yang biasanya terjadi dalam kelompok. 
  18. Salju Buatan Salju dihasilkan oleh sistem pembuatan salju yang komposisi utamanya adalah air.


Akibat Hujan Salju

Hujan salju selain memberikan manfaat ternyata juga memberikan beberapa dampak yang bersifat negatif. Beberapa dampak negatif tersebut mungkin tidak langsung terasa dan mungkin saja hanya dirasakan oleh beberapa orang saja. Beberapa dampak negatif atau akibat dari adanya hujan salju antara lain sebagai berikut:
  • Menghambat perjalanan
Salah satu dampak negatif dari hujan salju adalah dapat menghambat perjalanan masyarakat. Hal ini terjadi apabila salju yang turun sangat banyak dan membuat gundukan salju yang menutupi jalanan. Untuk dapat dilewati maka salju harus dibersihkan terlebih dahulu.
  • Menyebabkan longsor
Gundukan salju terkadang akan menimbulkan longsor. Longsor ini akan terjadi ketika banyak salju yang bergundukan. Saat salju yang banyak dan tidak kuat lagi yang menampungnya maka hal ini akan menimbulkan longsor.
  • Mengisolasi suatu tempat
Salju yang terlalu tebal juga akan menimbulkan kendala dalam mengakses suatu tempat. Hal ini membuat suatu tempat menjadi terisolasi dan sulit dijangkau oleh banyak orang.
  • Menyebabkan berbagai kerusakan fasilitas umum
Hujan salju yang besar juga bisa merobohkan fasilitas umum, seperti tiang listrik dan sebagainya.
  • Terkadang menimbulkan badai
Hujan salju terkadang juga akan menimbulkan badai. Badai ini akan menyebabkan kerusakan berbagai fasilitas dan terkadang menimbulkan korban jiwa.


Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Pengertian Salju. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami . Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih

Penelusuran yang terkait dengan Pengertian Salju
  • manfaat salju
  • salju adalah
  • filosofi salju
  • proses terjadinya salju
  • hujan salju
  • gambar proses terjadinya salju
  • bagaimana karakteristik air salju brainly
  • kesimpulan tentang salju