Pengertian Eubacteria Adalah - Ciri-Ciri , Struktur tubuh, Jenis, Klasifikasi, Dampak Positif dan Negatif Eubacteria


Pengertian Eubacteria

Eubacteria berasal dari awalan eu (sejati) dan bacteria (bakteri). Eubacteria ialah kelompok makhluk hidup yang sehari-hari kita kenal sebagai bakteri.Bakteri ditemukan pertama kali oleh ilmuwan Belanda yang bernama Anthony van Leeuwenhoek. Leeuwenhoek kemudian menerbitkan aneka ragam gambar bentuk bakteri pada tahun  1684. Sejak saat itu, ilmu yang mempelajari bakteri mulai berkembang. Ilmu yang mempelajari bakteri ialah bakteriologi.

Bakteri ialah organisme yang paling banyak jumlahnya dan tersebar luas dibandingkan makhluk hidup lainnya. Bakteri memiliki ratusan ribu spesies yang hidup di gurun pasir, salju atau es, hingga lautan. Bagi manusia, bakteri memiliki ciri yang membedakannya dengan makhluk hidup lain. Bakteri merupakan organisme uniseluler, prokariot dan umumnya tidak memiliki klorofil. Berikut ini adalah ciri-ciri bakteri secara lebih rinci.


Ciri-Ciri Eubacteria (Bakteri)

Kelompok kedua prokariota ialah nama yang lebih akrab bagi anda, kerajaan Eubacteria ialah bakteri yang sejati. Mereka memiliki peran yang tak terhitung jumlahnya, termasuk dekomposisi dan daur ulang nutrisi, pencernaan dan penyakit. Ciri-ciri umum eubacteria ialah sebagai berikut:
  • Umumnya tidak berklorofi
  • Bentuk yang bervariasi
  • Tidak memiliki membran inti atau prokariotik
  • Berukuran antara 1 s/d 5 mikron
  • Hidupnya secara parasit atau bebas (kosmolipit) / patogen
  • Bersifat uniseluler (bersel satu)
  • Eubacteria ialah organisme uniseluler prokariotik.
  • Eubacteria dinding sel yang tersusun atas peptidoglikan (gula dan protein).
  • Ukuran tubuh Eubacteria sekitar 1-5 mikron.
  • Eubacteria berkembang biak dengan cara membelah diri, konjugasi, transformasi dan transduksi (pemindahan sebagian materi genetik melalui perantara virus).
  • Eubacteria dapat mensekresikan lendir ke permukaan dinding sel membentuk kapsul.
  • Ada Eubacteria yang memiliki flagel dan ada juga Eubacteria yang tidak memiliki flagel.
  • Eubacteria hidup kosmopolitan artinya dapat hidup di segala tempat, misalnya di darat, udara, air, bahkan tubuh manusia.
  • Apabila berada di lingkungan yang kurang menguntungkan Eubacteria akan membentuk endospora.

Pada Eubacteria ada yang memiliki klorofil ada pula Eubacteria yang tidak berklorofil. Eubacteria sering terlibat dalam hubungan simbiosis dengan organisme lain. Ini merupakan interaksi yang erat antara dua spesies yang berbeda.

Contoh dari hubungan simbiosis antara bakteri yang hidup dalam usus kita dan membantu kita untuk mendapatkan nutrisi yang kita butuhkan serta bakteri yang memperbaiki nitrogen dari atmosfer sehingga tanaman dapat menggunakannnya. Dan untuk dapatk negatif pada bakteri ini terhadap kehidupan kita ialah bahwa mereka bertanggung jawab untuk sekitar setengah dari semua penyakit manusia. Hal ini karena beberapa bakteri menghasilkan racun yang dapat membahayakan organisme lain.

Untungnya kita dapat menggunakan antibiotik untuk mengobati infeksi bakteri. Atibiotik bekerja dengan membunuh bakteri, namun mereka harus khusus untuk beberapa jenis bakteri dan digunakan dengan benar. Karena bakteri dapat berkembang dengan sangat cepat mereka kadang-kadang bisa menjadi kebal terhadap antibiotik. Resistensi antibiotik ini adalah mengapa beberapa antibiotik yang biasa digunakan tidak lagi digunakan, mereka tidak lagi efektif dalam membunuh bakteri. Contoh penyakit yang disebabkan oleh bakteri termasuk penyakit Lyme, kolera dan radang tenggorokan.

Struktur tubuh bakteri


 

 Struktur bakteri terbagi menjadi dua yaitu:

  • Struktur dasar (dimiliki oleh hampir semua jenis bakteri
  • Meliputi: dinding sel, membran plasma, sitoplasma, ribosom, DNA, dan granula penyimpanan
  • Struktur tambahan (dimiliki oleh jenis bakteri tertentu)
  • Meliputi kapsul, flagelum, pilus, fimbria, klorosom, Vakuola gas dan endospora.


Struktur dasar bakteri :

  • Dinding sel tersusun dari peptidoglikan yaitu gabungan protein dan polisakarida (ketebalan peptidoglikan membagi bakteri menjadi bakteri gram positif bila peptidoglikannya tebal dan bakteri gram negatif bila peptidoglikannya tipis).
  • Membran plasma adalah membran yang menyelubungi sitoplasma tersusun atas lapisan fosfolipid  dan protein.

 

  • Sitoplasma adalah cairan sel.
  • Ribosom adalah organel yang tersebar dalam sitoplasma, tersusun atas protein dan RNA.
  • Granula penyimpanan, karena bakteri menyimpan cadangan makanan yang dibutuhkan.

 

 

Berbagai Macam Jenis Eubacteria

Jenis Jenis Eubacteria

Berbagai bentuk Kingdom Eubacteria

A. Bacillus (basil / tangkai)

  • Monobacillus, dalam bentuk tangkai tunggal.
  • Misalnya, Escherichia coli, Salmonella typhosa (penyebab demam tifoid) dan Lactobacillus.
  • Diplobacillus berbentuk seperti tiang yang menghubungkan dua kali dua.
  • Misalnya, Reribacterium salmoninarum
  • Streptobacillus, berbentuk seperti tiang yang menghubungkan seperti rantai.
  • Contohnya, Streptobacillus moniliformis, Bacillus anthracis dan Azobacter sp.

B. Cocci (cocci / bullet)

  • Monococci, cukup bulat. Misalnya, Monococcus gonorrhoeae.
  • Diplococcus, bulat dengan dua tangan.
  • Misalnya, Diplococcus pneumoniae
  • Tetracoccus bundar terdiri dari 4 bakteri kuadrat.
    Streptococcus, bulat dalam kelompok yang membentang seperti rantai.
  • Contoh: Streptococcus pyogenes.
  • Staphylococcus, bundar dalam kelompok-kelompok seperti anggur.
  • Misalnya Staphylococcus aureus.
  • Sarcina, bulat dalam kelompok, masing-masing kelompok terdiri dari 8 bakteri membentuk susunan berbentuk kubus.
  • Misalnya Sarcina sp.

C. Sprilium (spiral / pegas)

  • Spirilium, bengkok lebih dari setengah lingkaran.
    Misalnya, Spirilium minor
  • Spirocheata, halus dan lentur secara rohani.
    Contoh: Treponema pallidum dan Spirocheata palida
  • Koma, spiral berbentuk koma yang dianggap tidak sempurna.
    Misalnya koma Vibrio

 

Klasifikasi Eubacteria

Klasifikasi Kingdom Eubacteria

A. Berdasarkan Karakteristik Dinding Sel

Ada dua subdivisi berdasarkan sifat dinding sel, yaitu pewarnaan Gram-positif (Clostridium tetani dan Mycobacterium tuberculosis) dan pewarnaan Gram-negatif (Treponema pallidum dan Vibrio cholera).

B. Berdasarkan Jumlah dan Posisi Flagela

  • Atrik, tidak punya momok 
  • Monotrik memiliki flagel di salah satu ujung bakteri 
  • Lopotrik, banyak flagela ditemukan di salah satu ujung bakteri 
  • Amfitrik, flagela di kedua ujung bakteri 
  • Peritrik, flagel didistribusikan ke permukaan sel bakteri

C. Berdasarkan Gaya Hidup

Heterotrof mendapatkan energi dari bahan organik terdekat. Misalnya, Bacillus antracis.
Autotrof dapat mengubah bahan anorganik sebagai bahan makanan menjadi bahan organik. Misalnya, bakteri hijau.

D. Berdasarkan Permintaan Oksigen

Untuk mendapatkan energi, bakteri bernapas untuk memecah zat makanan.

1. Obligasi Aerobik / Aerobik
Oksigen gratis diperlukan untuk memecah zat dan mendapatkan energi, bahagia hidup di lingkungan yang lembab dan dengan udara yang cukup. Misalnya, Mycobacterium tuberculosis, Nitrococcus, Nitrosomonas, Nitrobacter

2. Obligasi Anaerob / Anaerob
Bakteri ini tidak membutuhkan oksigen bebas untuk memecah zat. Fermentasi menghasilkan energi karena bakteri ini menghasilkan zat fermentasi. Misalnya, Clostridium tetani (berkembang biak dan menghasilkan racun ketika luka ditutup), Micrococcus denitrificans (hidup di tempat yang kaya akan nitrat dan rendah oksigen), Lactobacillus bulgaricus (untuk membuat yoghurt)

3. Opsional Aerob / Anaerob
Eubacteria dikelompokkan menjadi lima filum, yaitu proteobacteria, cyanobacteria, spirohetes, klamidia dan bakteri gram positif (dinding sel peptidoglikan yang tebal, bakteri yang, setelah pewarnaan dengan violet dan yodium, 95% tidak dapat dihilangkan dengan etil alkohol untuk menghasilkan warna ungu). .

 

 

Dampak Positif Eubacteria

Sama halnya dengan organisme yang lain, bakteri juga memiliki peranan dalam kehidupan manusia. Peranannya dapat menguntungkan, namun juga dapat merugikan. Masing –masing peranan akan dijelaskan di bawah. Bakteri yang menguntungkan ini dibagi menjadi bakteri pengikat nitrogen pada tanaman, bakteri nitrifikasi, bakteri penghasil antibiotik, dan bakteri dalam industri makanan. Penjelasan lebih lanjut tentang bakteri ini sebagai berikut:

  • Pertama, bakteri pengikat nitrogen pada tanaman. Beberapa bakteri yang berperan untuk mengikat nitrogen dari udara bebas, yaitu Azetobacter vinelandii, Clostridium pasteurianum, dan Rhizobium leguminosarum yang melakukan simbiosis dengan tanaman polong – polongan.
  • Kedua, bakteri nitrifikasi. Bakteri Nitrosomonas dan Nitrosococcus dapat melakukan proses nitrifikasi dengan cara mengubah amonia atau NH3 menjadi nitrit atau NO2. Sedangkan, bakteri Nitrobacter dapat mengubah nitrit atau NO2 menjadi nitrat atau NO3.
  • Ketiga, bakteri penghasil antibiotik. Bakteri ini terdiri dari:
    • Bakteri Streptomyces griseus jenis antibiotik yang dihasilkan yaitu Streptomisin,
    • Bakteri Streptomyces rimosus, jenis antibiotik yang dihasilkan yaitu Terasiklin,
    • Bakteri Streptomyces venezuelae jenis antibiotik yang dihasilkan yaitu Chloramphenicol.
    • Bakteri Streptomyces aureofaciens, jenis antibiotik yang dihasilkan yaitu Aureomisin.
    • Bakteri Bacillus polymixa jenis antibiotik yang dihasilkan yaitu Polimiksin.
  • Keempat, bakteri dalam industri makanan. Bakteri ini terdiri dari:
    • Bakteri Lactobacillus bulgaricus, produk makanan yang dihasilkan yaitu Yoghurt.
    • Bakteri Acetobbacter xylinum, produk makanan yang dihasilkan yaitu Nata de coco.
    • Bakteri Lactobacillus casei, produk makanan yang dihasilkan yaitu Yakult.
    • Bakteri Streptococcus lactis, produk makanan yang dihasilkan yaitu Mentega.
    • Bakteri Acetobbacter sp., produk makanan yang dihasilkan yaitu Asam cuka.

 

 Dampak Negatif Eubacteria

Bakteri yang merugikan terdiri dari bakteri yang menjadi penyebab penyakit pada manusia, bakteri yang menjadi penyebab penyakit pada hewan ternak, dan terakhir yang dapat menyebabkan penyakit pada tanaman. Berikut lebih lengkapnya edufriends!:

  • Pertama, bakteri yang dapat menyebabkan penyakit pada manusia, yaitu sebagai berikut:
    • Bakteri Clostridium tetani yang dapat menyebabkan penyakit tetanus
    • Bakteri Salmonella tphosa yang dapat menyebabkan penyakit tipus.
    • Bakteri Mycobacterium tuberculosis yang dapat menyebabkan penyakit TBC.
    • Bakteri Diplococcus pneumoniae yang dapat menyebabkan penyakit radang paru – paru.
    • Bakteri Shigella dysentriae yang dapat menyebabkan penyakit disentri atau pencernaan.
  • Kedua, bakteri yang dapat menyebabkan penyakit pada hewan ternak, yaitu sebagai berikut:
    • Bakteri Bacillus anthracis yang dapat menyebabkan penyakit antraks pada sapi.
    • Bakteri Cytophaga columnaris yang dapat menyebabkan penyakit penyakit pada ikan
    • Bakteri Streptococcus agalactia yang dapat menyebabkan penyakit radang payudara sapi.
    • Bakteri Actinomyces bovis yang dapat menyebabkan penyakit bengkak rahang pada sapi.
  • Ketiga, bakteri yang dapat menyebabkan penyakit pada tanaman, yaitu sebagai berikut:
    • Bakteri Xanthomonas oryzae yang dapat menyebabkan penyakit menyerang pucuk batang padi.
    • Bakteri Xanthomonas campestris yang dapat menyebabkan penyakit menyerang tanaman kubis.
    • Bakteri Pseudomonas solenacearum yang dapat menyebabkan penyakit daun layu pada terung – terungan.
    • Bakteri Erwinia amylovora yang dapat menyebabkan penyakit busuk pada buah – buahan.
    • Bakteri Xanthomonas citri yang dapat menyebabkan penyakit nekrosis pada tanaman jeruk.

 

Baca Juga: Pengertian Ilmu Hukum dan Pengantar Ilmu Hukum Beserta Konsep Hukum Secara Lengkap

 

 Penelusuran yang terkait dengan eubacteria adalah

  • klasifikasi eubacteria
  • ciri-ciri eubacteria
  • gambar eubacteria
  • perbedaan archaebacteria dan eubacteria
  • contoh kingdom eubacteria
  • habitat eubacteria
  • struktur eubacteria
  • cara hidup eubacteria