Matahari atau Surya Adalah Pengertian, Struktur dan Karakteristik Matahari

Matahari atau Surya adalah bintang di pusat tata surya. Bentuknya nyaris bulat dan terdiri dari plasma panas bercampur medan magnet.Diameternya sekitar 1.392.684 km, kira-kira 109 kali diameter Bumi, dan massanya (sekitar 2×1030 kilogram, 330.000 kali massa Bumi) mewakili kurang lebih 99,86 % massa total tata surya.

Secara kimiawi, sekitar tiga perempat massa matahari terdiri dari hidrogen, sedangkan sisanya didominasi helium. Sisa massa tersebut (1,69%, setara dengan 5.629 kali massa Bumi) terdiri dari elemen-elemen berat seperti oksigen, karbon, neon, dan besi.

Matahari terbentuk sekitar 4,6 miliar tahun yang lalu akibat peluruhan gravitasi suatu wilayah di dalam sebuah awan molekul besar. Sebagian besar materi berkumpul di tengah, sementara sisanya memipih menjadi cakram beredar yang kelak menjadi tata surya. Massa pusatnya semakin panas dan padat dan akhirnya memulai fusi termonuklir di intinya. Diduga bahwa hampir semua bintang lain terbentuk dengan proses serupa. Klasifikasi bintang matahari, berdasarkan kelas spektrumnya, adalah bintang deret utama G (G2V) dan sering digolongkan sebagai katai kuning karena radiasi tampaknya lebih intens dalam porsi spektrum kuning-merah. Meski warnanya putih, dari permukaan Bumi, matahari tampak kuning dikarenakan pembauran cahaya biru di atmosfer. Menurut label kelas spektrum,G2 menandakan suhu permukaannya sekitar 5778 K (5505 °C) dan V menandakan bahwa matahari, layaknya bintang-bintang lain, merupakan bintang deret utama, sehingga energinya diciptakan oleh fusi nuklir nukleus hidrogen ke dalam helium. Dalam intinya, matahari memfusi 620 juta ton metrik hidrogen setiap detik.

Dahulu, matahari dipandang para astronom sebagai bintang kecil dan tidak penting. Sekarang, matahari dianggap lebih terang daripada sekitar 85% bintang di galaksi Bima Sakti yang didominasi katai merah. Magnitudo absolut matahari adalah +4,83. Akan tetapi, sebagai bintang yang paling dekat dengan Bumi, matahari adalah benda tercerah di langit dengan magnitudo tampak −26,74. Korona matahari yang panas terus meluas di luar angkasa dan menciptakan angin matahari, yaitu arus partikel bermuatan yang bergerak hingga heliopause sekitar 100 au. Gelembung di medium antarbintang yang terbentuk oleh angin matahari, heliosfer, adalah struktur bersambung terbesar di tata surya.
Matahari saat ini bergerak melalui Awan Antarbintang Lokal (dekat Awan G) di zona Gelembung Lokal, tepatnya di dalam lingkaran terdalam Lengan Orion di galaksi Bima Sakti. Dari 50 sistem bintang terdekat dalam jarak 17 tahun cahaya dari Bumi (bintang terdekat adalah katai merah bernama Proxima Centauri sekitar 4,2 tahun cahaya), matahari memiliki massa terbesar keempat.Matahari mengorbit pusat Bima Sakti pada jarak kurang lebih 24.000–26.000 tahun cahaya dari pusat galaksi. Jika dilihat dari kutub utara galaksi, matahari merampungkan satu orbit searah jarum jam dalam kurun sekitar 225–250 juta tahun. Karena Bima Sakti bergerak relatif terhadap radiasi latar belakang gelombang mikro kosmis (CMB) ke arah konstelasi Hydra dengan kecepatan 550 km/detik, kecepatan matahari relatif terhadap CMB sekitar 370 km/detik ke arah Crater atau Leo.
Jarak rata-rata matahari dari Bumi sekitar 149,6 juta kilometer (1 au), meski jaraknya bervariasi seiring pergerakan Bumi menjauhi perihelion pada bulan Januari hingga aphelion pada bulan Juli. Pada jarak rata-rata ini, cahaya bergerak dari matahari ke Bumi selama 8 menit 19 detik. Energi sinar matahari ini membantu perkembangan nyaris semua bentuk kehidupan di Bumi melalui fotosintesis dan mengubah iklim dan cuaca Bumi. Dampak luar biasa matahari terhadap Bumi sudah diamati sejak zaman prasejarah. Matahari juga dianggap oleh sejumlah peradaban sebagai dewa. Pemahaman ilmiah yang akurat mengenai matahari berkembang perlahan. Pada abad ke-19, beberapa ilmuwan ternama mulai sedikit tahu tentang komposisi fisik dan sumber tenaga matahari. Pemahaman ini masih terus berkembang sampai sekarang. Ada sejumlah anomali perilaku matahari yang belum dapat dijelaskan secara ilmiah.



Struktur Matahari Serta Bagian – Bagiannya

Secara kimiawi, matahari adalah bola cahaya raksasa yang permukaannya tidak padat. Permukaan matahari terdiri dari kombinasi bidang gas dan megnet.
Berdasarkan penelitian oleh para ahli, hasilnya menunjukkan bahwa tiga perempat dari Matahari adalah bagian yang didominasi oleh hidrogen. Bagian ini menyumbang sekitar 70% dari bagian matahari. Sedangkan kuartal lainnya atau 30% didominasi oleh helium. Elemen lain yang membentuk matahari adalah oksigen, karbon, neon, zat besi dan gas lainnya.
Dari bumi, matahari tampak seperti bola api yang mengirimkan cahaya. Namun, setelah diperiksa lebih dekat, matahari terdiri dari beberapa bagian. Bagian-bagian matahari adalah sebagai berikut:
  • Inti dari Matahari

Inti matahari adalah lapisan terdalam matahari. Inti matahari ini adalah sumber utama energi matahari. Inti matahari mengandung proton, elektron, dan neutron. Pada bagian ini, reaksi fusi atau reaksi inti termal terjadi. Inti dari matahari ini adalah gaya gravitasi yang dapat menarik semua materi. Karena bahannya tertarik, ada tekanan. Tekanan ini memicu reaksi fusi matahari.
Jarak inti ke permukaan matahari adalah 50,2000 km. Diameter inti matahari adalah 386.160 km. Inti matahari adalah bagian suhu yang paling hangat dibandingkan bagian lain. Suhunya 15.000.000 derajat Celcius.
  • Zona Radiasi

Bagian dari matahari yang berada di atas inti matahari adalah zona radiasi. Zona radiasi adalah bagian dari matahari yang mengelilingi inti matahari. Bagian ini berfungsi sebagai tempat untuk distribusi energi. Energi yang dihasilkan oleh inti matahari didistribusikan ke semua bagian matahari melalui foto-foto di bagian ini.
Foto adalah radiasi yang dihasilkan oleh reaksi antara hidrogen dan helium. Suhu di zona radiasi lebih rendah dari suhu inti matahari. Suhunya bisa lebih rendah dari 2.000.000 derajat Kelvin hingga 7.000.000 derajat Kelvin dari inti. Zona ini mengisi sekitar 45% dari jari-jari matahari.
  • Konveksi

Di atas zona radiasi adalah zona konveksi. Zona konveksi adalah zona dengan arus konveksi. Arus konveksi ini digunakan untuk mengangkut energi matahari ke lapisan atmosfer planet seperti Bumi. Arus konveksi ini mengangkut foton lebih cepat dari transmisi yang terjadi di zona radiasi. Waktu yang diperlukan untuk foto untuk melakukan perjalanan dari inti melalui zona radiasi dan zona konveksi ke permukaan matahari adalah antara 100.000 dan 200.000 tahun.
  • Photosphere

Fotosfer adalah bagian dari matahari yang memisahkan bagian dalam atau bagian dalam matahari (inti matahari, zona radiasi dan zona konveksi) dari atmosfer matahari. Bagian ini bisa dilihat saat ditonton. Fotosfer ini adalah cara terbaik untuk memancarkan sinar matahari ke bumi. Kepadatan di lapisan ini adalah antara 0,37% dari kepadatan atmosfer di permukaan laut. Di atas lapisan photosphere ini, lapisan terdingin adalah di bawah sinar matahari, suhu lapisan sekitar 4100 K. Bagian ini terletak 500 km di atas photosphere.
  • Cromosphere

The Cromosphere adalah lapisan yang berada di atas lapisan terdingin di matahari. Lapisan ini adalah lapisan atmosfer matahari. Lapisan surya Cromosphere, yang memiliki radius 2000 km. Sebagian besar bagian ini terdiri dari spektrum emisi cahaya dan jalur penyerapan. Bagian ini dapat dilihat saat gerhana matahari terjadi. Dalam gerhana total, kromosfer ini lebih seperti cahaya kemerahan.
  • Zona Transisi Matahari

Zona transisi matahari berada di atas kromosfer. Zona transisi ini adalah bagian yang memisahkan kromosfer dari korona. Bagian ini juga merupakan bagian dari atmosfer matahari.
  • Korona

Corona masih menjadi bagian dari atmosfer matahari. Bagian ini adalah bagian paling luas dari atmosfer matahari. Temperaturnya 1.000.000 hingga 2.000.000 K. Namun, suhu ini dapat berubah pada waktu tertentu, karena ada bagian paling aktif di area korona, di mana suhunya bisa sangat tinggi. Suhu bagian ini adalah 8.000.000 K hingga 20.000.000 K.
  • Heliosphere

Heliosfer adalah bagian yang berada di luar atmosfer matahari. Bagian ini sangat tipis dan terdiri dari plasma dan sun angina. Sun angina adalah aliran konstan partikel bermuatan yang dilepaskan dari atmosfer matahari. Bagian ini sangat luas dan membentang di atas orbit Pluto hingga Heliopouse. Heliopouse adalah bagian dari permukaan luar heliosphere, yang menghadap medium antarbintang.


Karakteristik Matahari


Adapun matahari ini memiliki Ciri atau karakteristik diantaranya sebagai berikut :

1. Lidah api matahari (prominensa)

Lidah api matahari itu menyerupai lidah api yang sangat besar serta terang. Lidah api tersebut mencuat dari permukaan berbentuk seperti lidah itu dengan gerakan mengelilingi (loop). Bagian tersebut disebut juga sebagai filamen matahari, hal tersebut disebabkan karna walaupun mempunyai cahaya terang apabila dilihat dari luar angkasa namun cahayanya itu masih kalah terang dengan cahaya matahari itu secara keseluruhan.

2. Bintik matahari

Pada matahari itu juga terdapat satu ciri khas ialah granula-granula yang berbentuk cembung itu dengan ukuran kecil. Granula-granula ini terdapat suatu diphotisphere dengan jumlah yang tak terhitung banyak. Granula-granula ini disebut juga dengan bintik matahari. Bintik matahari tersebut terbentuk disebabkan karna adanya medan medan yang menembus photosphere. Walaupun ukurannya itu terbilang kecil akan tetapi binti matahari ini dapat lebih besar apabila dibandingkan dengan ukuran bumi kita. Bintik matahari ini tersusun oleh 2 (dua) daerah yakni umbra serta penumbra. Daerah umbra ini adalah gelap pada bintik matahari juga dikelilingi oleh daerah penumbra yang merupakan suatu daerah terang pada bintik matahari. Namun dengan secara tidak langsung warna bintik matahari tersebut terlihat lebih gelap. Hal tersebut disebabkan karna suhu pada bintik matahari ini lebih rendah apabila dibandingkan suhu photosphere.

3. Angin matahari

Angin matahari ini adalah suatu aliran partikel-partikel yang dikeluarkan dari atas atmosfer matahari yang pergerakannya ini mengjangkau seluruh tata surya. Partikel ini mempunyai kandungan eneregi yang sangat tinggi, namun pergerakannya itu keluar dari medan gravitasi matahari itu dengan kecepatan yang tinggi. Bukti adanya angin matahari yang bisa atau dapat terlihat dari bumi ialah adanya badai geomagnetic yang berenergi tinggi. Badai geomagnetic tersebut bisa atau dapat merusak satelit serta sistem listrik. Selain badai geomagnetic bukti lainnya ialah aurora didaerah kutub serta jugapartikel yang menyerupai ekor panjang komet. Ekor panjang pada komet tersebut disebabkan oleh karena adanya hembusan angin matahari.

4. Badai matahari

Di matahari ini juga terjadi sebuah badai. Badai matahari tersebut akan terjadi apabila ada pelepasan tiba-tiba energi magnetik yang terbentuk diatmosfer matahari.

Karakteristik Matahari

Karakteristik matahari adalah sebagai berikut :
  • Diameter : 1,392684 x 106 km
  • Radius Katulistiwa : 6,96342 x 105 km
  • Keliling Khatulistiwa :4,379 x 106 km
  • Kepepatan : 9 x 10 -6
  • Luas Permukaan : 6,0877 x 1012 km
  • Volume : 1,412 x 1018 km
  • Massa : 1,8991 x 1030 km
  • Suhu Pusat : 15.000.000 oC
  • Suhu Permukaan : 6000 oC
  • Kala Rotasi : 27 Hari
  • Komposisi : Hidrogen, Helium, Oksigen, Karbon, dll

Peranan Matahari dan Pergerakannya dalam Tata Surya

Peran matahari dalam tata surya adalah sebagai berikut:
  • Matahari adalah pusat sirkulasi semua benda langit di tata surya, seperti planet dan benda langit lainnya.
  • Matahari adalah pusat energi untuk lingkungan tata surya.
  • Matahari adalah sumber energi cahaya dan panas bagi planet-planet di sekitarnya.
  • Matahari juga bertindak sebagai pengatur cuaca dan iklim di bumi.
  • Peran matahari juga mempengaruhi kecepatan siang dan malam yang terjadi di permukaan bumi.
  • Matahari juga membantu fotosintesis pada tanaman di bumi.
Matahari tidak hanya statis, tetapi juga mengalami pergerakan. Karena gerakannya, matahari mengalami dua jenis gerakan. Dua jenis gerakan adalah sebagai berikut:
  • Matahari berubah selama 27 hari untuk satu putaran. Pergerakan rotasi matahari dapat diketahui karena perubahan posisi bintik matahari.
  • Kecenderungan sumbu rotasi matahari adalah 7,25 dari poros Bumi. Ini akan membuat Kutub Utara Matahari lebih terlihat pada bulan
  • September. Sementara Kutub Selatan akan lebih terlihat pada bulan
  • Maret. Matahari adalah bola gas yang bagian-bagiannya tidak berputar dengan kecepatan tetap. Menurut para ahli, rotasi interior matahari tidak identik dengan rotasi permukaannya. Rotasi bagian khatulistiwa memakan waktu sekitar 24 hari, sedangkan rotasi bagian kutub memakan waktu sekitar 31 hari.
  • Matahari mengalami rotasi dan juga pergerakan di sekitar galaksi.
  • Matahari dan komponen tata surya yang berada di orbit di sekitar Bima Sakti.


Kesimpulan

Dari penjelasan di atas maka dapat diambil kesimpulan bahwa matahari yaitu Matahari adalah bola gas panas raksasa yang tersusun dari gas hidrogen sebesar 74 % dan 25 % gas helium yang terisolasi, adapun penyusun lainnya seperti nikel, silikon, sulfur, magnesium, neon, kalsium, karbon, dan kromium. Matahari memiliki diameter sekitar 1.400.000 KM setara dengan 865.000 Mil, suhu permukannya 5.778 K, dan berusia sekitar 4,600 Miliar tahun.  Matahari merupakan bintang yang terdekat dengan planet bumi, cahaya matahari berasal dari reaksi fusi hidrogen yang menjadi helium. Lapisan matahari dari dalam hingga terluar yaitu inti, zona radiasi, zona konvektif, fotosfer, Kromosfer, dan korona.



Itulah penjelasan yang singkat mengenai pengertian matahari, semoga dapat di pahami dan bermanfaat dalam menambah pengetahuan kamu, jika ada kesalahan mohon di maafkan. Skian dn terimakasih banyak telah membacanya.


Penelusuran yang terkait dengan Karakteristik Matahari
  • jelaskanlah karakteristik matahari
  • karakteristik matahari brainly
  • sebutkan karakteristik matahari
  • karakteristik matahari sebagai pusat tata surya
  • karakteristik merkurius
  • jurnal karakteristik matahari
  • karakteristik bulan
  • lapisan matahari
  • Ilmu Ips